Tekno

1xBet: OG, Tim Dota 2 Paling Sukses, Salah Satu yang Terbaik dalam Sejarah Esport

LiveNews – Tahun depan, organisasi esport OG Esports akan merayakan ulang tahun kesepuluhnya, dan ini adalah kesempatan yang sangat baik untuk mengingat prestasi utama dari tim legendaris menurut pendapat 1xBet.

Pendirian

Sejarah OG Esports dimulai pada tahun 2015 ketika pemain esport berpengalaman Johan “N0tail” Sundstein dan Tal “Fly” Aizik memutuskan untuk membuat tim Dota 2 mereka sendiri. Meskipun masih muda, mereka sudah bermain untuk tim-tim seperti Fnatic, Team Secret, Cloud9, dan Complexity, sehingga mereka memahami dengan tepat bagaimana membangun proyek yang sukses.

Tidak lama kemudian, para pria tersebut mengundang David “Moon” Tan dari Israel, Amer “Miracle-” Al-Barkawi dari Yordania, dan Dane Andreas “Cr1t-” Nielsen untuk bergabung dengan tim, dan pada tanggal 28 Agustus, mereka memperkenalkan tim mereka (monkey) Business. Nama tersebut tidak populer, dan pada tanggal 31 Oktober, namanya diubah menjadi OG Esports yang sekarang terkenal di dunia, yang termasuk:

Amer “Miracle” Barkawi
Johan “N0tail” Sundstein
David “Moon” Tan
Andreas Franck “Cr1t” Nielsen
Tal “Fly” Aizik

Keberhasilan Awal (2015-2017)

Hasilnya tidak lama datang: para pendatang dengan tidak terduga dengan mudah lolos untuk Dota 2 Frankfurt Major 2015 pertama, mengalahkan tim terkenal Team Liquid dan Ninjas in Pajamas.

Di tahap grup, para pendatang langsung kalah, dan OG Esports jatuh ke babak eliminasi bawah. Setelah perjuangan sengit untuk bertahan hidup, tim dengan luar biasa berhasil mencapai final, di mana favorit turnamen, Team Secret, menunggu mereka. Tidak ada yang bertaruh pada tim muda ini, tetapi OG dengan sensasional mengalahkan lawan-lawan terkemuka 3-1 dan memenangkan hadiah sebesar $1,110,000.

Pada Shanghai Major 2016 berikutnya, tim hanya mendapatkan tempat kedelapan, tetapi kemudian ada serangkaian legendaris dari tiga major yang dimenangkan: The Manila Major 2016, The Boston Major 2016, dan The Kyiv Major 2017.

Baca Juga:   Ini Cara Cek Status BPJS Ketenagakerjaan!

Di tengah-tengah seri ini, pada Agustus 2016, Andreas Franck “Cr1t-” Nielsen, David “Moon” Tan, dan Amer “Miracle-” Barkawi meninggalkan lineup, dan mereka digantikan oleh Gustav “s4” Magnusson, Anathan “ana” Pham, dan Jesse “JerAx” Vainikka. Pemain-pemain baru tersebut cocok dengan tim dengan sempurna dan membawa mereka kemenangan-kemenangan baru, dan setelah itu, lineup OG berubah sepenuhnya beberapa kali.

Kemenangan di The Internationals (2018-2019)

Berbeda dengan Counter-Strike 2, di mana major adalah puncaknya, di Dota 2, turnamen utama tahunan adalah The International. Penaklukan Aegis of Champions di turnamen ini yang membawa tim terkenal dengan nama besar dan pendapatan yang mengesankan. Hadiah maksimum dari major Dota 2 tidak melebihi $3,000,000, dan di The International, tim-tim bahkan berlaga untuk $40,000,000!

Setelah kegagalan di The International pada tahun 2016 dan 2017, OG Esports berada dalam kondisi yang sempurna dan dengan mudah lolos ke The International 2018. Turnamen utama dimulai dengan tempat keempat di grup dan berakhir dalam pertandingan final dengan PSG.LGD, tim terkuat saat itu. Dalam pertarungan sengit, OG Esports memenangkan pertandingan dan meraih The International pertamanya, mendapatkan hadiah sebesar $11,200,000.

Tim memulai The International 2019 berikutnya sebagai favorit, ditempatkan pertama di grup dengan statistik (6-2-0), dan lagi-lagi lolos untuk PSG.LGD.

OG sekali lagi membuktikan keberhasilannya, mengalahkan lawan utamanya dengan skor 2-1 dan menjatuhkannya ke babak final eliminasi bawah. Meskipun Team Liquid, pemenang The International 2017, menanti tim di final, OG tidak memberikan kesempatan bagi lawan yang kuat dan dengan mudah memenangkan pertandingan dengan skor nyaman 3-1. Para pemain memperoleh $15,600,000 dan kejuaraan ganda pertama dalam sejarah The International dengan tim emas yang sama.

Baca Juga:   5 Tips Membersihkan Debu yang Ada di Speaker iPhone

Anathan “ana” Pham
Topias “Topson” Taavitsainen
Sébastien “Ceb” Debs
Jesse “JerAx” Vainikka
Johan “N0tail” Sundstein

Pada gelombang kesuksesan, pada bulan Desember 2019, OG Esports menyusun susunan pemain untuk CS:GO, tetapi keberhasilan tim ini masih terlupakan oleh prestasi tim utama Dota 2. Pada saat yang sama, keputusan tersebut ternyata tepat dari segi pemasaran dan menarik perhatian basis penggemar yang besar dari penggemar shooter ke OG Esports.

Era Baru (2020-2024)

Setelah kemenangan ganda di The International, OG Esports mengambil istirahat dari pertunjukan dan mengubah susunan pemainnya. Pada tahun 2020, tim yang diperbarui tidak memenangkan turnamen signifikan, dan tahun berikutnya selesai di tempat 7-8 di The Internationals 2021. Tim membutuhkan darah baru, dan pada November 2021, mereka bergabung dengan:

Artem “Yuragi” Golubiev
Bozhidar “bzm” Bogdanov
Ammar “ATF” Al-Assaf
Tommy “Taiga” Le
Mikhail “Misha” Agatov

Pada tahun 2022, organisasi legendaris OG Esports menandatangani perjanjian kemitraan dengan 1xBet. Bagaimana peringkat 1xbet? – itu salah satu perusahaan taruhan terbesar di dunia, menikmati pengakuan dari pelanggan yang berterima kasih dan mendapat hormat dari pesaing. Kerjasama tersebut seharusnya memperkuat posisi keuangan tim dan membawa mereka kembali ke puncak dunia.

Hasil dari kolaborasi ini datang dengan cepat: sudah pada tahun 2022, OG memenangkan major kelima mereka, ESL One Stockholm Major 2022, dengan mengalahkan Tundra Esports, pemenang masa depan The International 2022, di babak final eliminasi bawah. OG lagi-lagi menempati tempat 7-8 di turnamen utama tetapi memenangkan ESL One Malaysia 2022 yang signifikan.

Pada tahun 2023, era tim Gaimin Gladiators dimulai di Dota 2, yang memenangkan hampir semua kecuali The International 2023. Sementara itu, OG tidak masuk ke turnamen utama, tidak lolos kualifikasi Eropa tetapi menghasilkan uang yang baik di Riyadh Masters 2023. Ngomong-ngomong, pada turnamen ini di platform 1xBet membawa kemenangan besar kepada pengguna 1xBet. Baca ulasan 1xBet dan Anda akan belajar cara berhasil permainan esports dan mendapatkan keuntungan dari situ. 

Baca Juga:   Cara Meningkatkan Performa Website dengan Backlink

Pada tahun 2024, OG Esports telah memperbarui timnya dalam disiplin Counter-Strike 2 dan siap untuk bersaing memperebutkan kemenangan di turnamen besar. Organisasi juga sedang bereksperimen dengan disiplin baru dan telah menyusun susunan pemain untuk Rocket League.

Saati ini, OG Esports adalah organisasi esports yang sukses dengan tiga susunan pemain aktif, dua kemenangan The International berturut-turut, rekor lima Major, dan hadiah uang yang mengesankan hampir $40 juta. Bintang-bintang OG Esports dengan bangga mengenakan logo 1xBet di seragam mereka dan dengan terbuka tertawa ketika ditanya: apakah 1xbet adalah perusahaan penipuan?

Related Articles

Back to top button