Bisnis

Arti ‘Bharat’, Nama Baru India yang Kontroversial

LiveNews – India dikabarkan mengganti nama negara menjadi “Bharat”, sebagaimana tertuang dalam undangan makan malam KTT G20, yang memunculkan spekulasi tentang kemungkinan perubahan nama resmi negara tersebut.

Mengutip dari Aljazeera, PM Narendra Modi mungkin akan mengajukan resolusi untuk mengubah nama resmi India menjadi Bharat dalam sidang parlemen khusus.

Perubahan ini menjadi perhatian setelah undangan KTT G20 menyebut Presiden Droupadi Murmu sebagai ‘Presiden Bharat’ bukan ‘Presiden India’, meskipun dalam bahasa Inggris, undangan tersebut menggunakan ‘Presiden Bharat’. Kantor presiden dan PM Narendra Modi enggan memberikan komentar mengenai perubahan ini.

Beberapa kritikus berpendapat bahwa penggunaan bahasa Bharat dalam undangan tersebut menunjukkan upaya pemerintah untuk mengganti nama negara secara resmi, sejalan dengan ideologi nasionalis Hindu yang dianut oleh PM Narendra Modi, serta dorongan untuk meningkatkan penggunaan bahasa Hindi.

Baca Juga:Megawati Menjamu Ibu Negara ‘Cantik’ Korsel di Istana Batu Tulis

Selama beberapa tahun, pemerintahan nasionalis BJP yang dipimpin oleh Modi telah mengubah nama beberapa kota kolonial dengan tujuan mengatasi warisan kolonial. Dalam bahasa Inggris, India juga disebut sebagai Bharat, Bharata, dan Hindustan.

Pembukaan konstitusi dalam bahasa Inggris menggunakan istilah “Kami, rakyat India,” tetapi dalam bagian pertama konstitusi tersebut, dinyatakan bahwa “India, yaitu Bharat, akan menjadi Persatuan Negara-Negara.” Dalam bahasa Hindi, sebagian besar konstitusi menggunakan istilah Bharat, kecuali dalam definisi nama negara, yang menyatakan, “Bharat, yaitu India, akan menjadi Persatuan Negara-Negara.”

Untuk mengubah nama India menjadi Bharat, perlu dilakukan amandemen konstitusi yang memerlukan persetujuan dua pertiga mayoritas di kedua majelis parlemen.

Beberapa orang berpendapat bahwa perubahan ini diajukan pada waktu yang dapat memunculkan spekulasi, terutama setelah pengumuman sidang parlemen selama lima hari tanpa agenda yang jelas.

Baca Juga:   Melihat Dampak Hajatan Piala Dunia U-17, Sektor Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Jakarta Bergairah

Meskipun belum ada konfirmasi resmi tentang rencana perubahan nama, anggota pemerintah dan BJP telah mengusulkan penggunaan nama Bharat lebih disukai daripada India. Rashtriya Swayamsevak Sangh, induk ideologis BJP, selalu mengidentifikasi negara ini sebagai Bharat.

Baca Juga:Negara ASEAN Belum Manfaatkan RCEP Untuk Tingkatkan Perdagangan

Asal Usul Nama Bharat

Related Articles

Back to top button