Nasional

Babak Baru Pelaku Kasus Penyiraman Air Keras ke Siswa SMK di Pulogadung

LiveNews – Kasus penyiraman air keras terhadap siswa SMK berinisial MA kini ditangani oleh pihak Polres Metro Jakarta Timur. Kejadian yang terjadi di Pulogadung, Jakarta Timur pada Rabu (9/8/2023), ini sempat menghebohkan warga sekitar.

Korban yang berusia 17 tahun diketahui sempat terlibat tawuran dengan kelompok sekolah pelaku, yakni ABH (16). Pelaku kemudian membalas dengan menyiramkan air keras saat melintas di daerah Pulogadung, Jakarta Timur.

Aksi penyiraman air keras itu membuat korban mengalami luka bakar di wajah. Kasus ini pun menjadi sorotan publik, mengingat  korban dan pelaku masih berstatus sebagai siswa.

Orang tua korban kemudian meminta agar kasus penyiraman air keras yang telah merusak wajah anaknya diselesaikan lewat jalur hukum. Polisi pun juga mengungkap fakta baru soal motif pelaku.

Baca Juga:Pelajar di Jaktim Siram Temannya Pakai Air Keras, Polisi: Dendam karena Kerab Diejek Saat Tawuran

Lalu, bagaimana babak baru kasus ini? Simak inilah selengkapnya.

Pelaku ditangkap

Pasca kasus ini terungkap, korban MA langsung dilarikan ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan intensif. Namun, pelaku ABH sempat kabur dan diburu oleh pihak Polsek Pulogadung.

Pemburuan selama hampir 1 minggu akhirnya berakhir dengan penangkapan ABH.

“Pelaku (penyiraman air keras) sudah ditangkap,” ungkap Kanit PPA Polres Metro Jakarta Timur, Ipda Sri Yatmini dalam pernyataannya pada Senin (14/8/2023).

Baca Juga:Polisi Tangkap ABG Pelaku Teror Air Keras ke Pelajar SMK di Jaktim, Rekannya Masih Buron

Motif pelaku terungkap

Penangkapan pelaku ABH juga mengungkap motif pelaku menyiramkan air keras tersebut ke korban MA. Dari hasil investigasi polisi, pelaku mengaku dendam dengan korban karena sempat terlibat tawuran, sehari sebelum penyiraman air keras dilakukan.

Baca Juga:   Demokrat Duga Ada Mastermind di Balik Duet Anies-Cak Imin

“Motif dari kejadian ini didasari karena dendam. Sebelum kejadian ini, pelaku dan korban sempat tawuran, sempat ejek-ejekan juga lalu terjadilah kasus penyiraman,” ungkap Wakil Kepala Polres Metro Jakarta Timur, AKBP Ahmad Fanani.

Pelaku ngaku sudah siapkan air keras dari rumah

Tak hanya itu, pelaku juga mengungkap bahwa dirinya sudah menyiapkan air keras sejak dari rumah.

“Pelaku juga sudah menyiapkan air keras tersebut sejak dari rumah. Lalu ditaruh di jok motor,” lanjut Fanani saat ditemui di Mapolres Metro Jakarta Timur, Senin (14/8/2023).

Satu pelaku masih diburu

Dari pengakuan pelaku ABH, ia mengungkap bahwa ada satu orang pelaku lagi yang menemani ABH saat menyiramkan air keras ke korban AM. Namun saat ini, pelaku berinisial A tersebut masih dalam pencarian pihak kepolisian.

“Untuk pelaku A yang membawa motor masih dalam pencarian,” tutup Fanani.

Kontributor : Dea Nabila

Related Articles

Back to top button