Hiburan

“Beranak dalam Kubur” siap tebar kengerian dalam format seri musikal

Jakarta (LiveNews) – Cerita orisinal “Beranak dalam Kubur” karya Kelompok Sandiwara Sunda Miss Tjitjih siap menebar kengerian dalam format serial musikal hasil kolaborasi dengan Indonesia Kaya dan BOOW Live dalam kelanjutan episode program #MusikalDiRumahAja.

“Episode terbaru ini merupakan sebuah perjalanan produksi yang luar biasa karena kami berkesempatan untuk bekerja bersama Kelompok Sandiwara Sunda Miss Tjitjih yang telah memberikan pengaruh terbesar dalam dunia seni pertunjukan,” kata Produser BOOW Live dan sutradara Bayu Pontiagust di Galeri Indonesia Kaya, Jakarta, Kamis.

“Dalam proses produksi ini, kami memastikan bahwa esensi dan keindahan cerita orisinal ‘Beranak dalam Kubur’ yang diangkat dari sandiwara panggung tetap terjaga dalam setiap adegan,” imbuhnya.

Baca juga: Miss Tjitjih 90 tahun bersandiwara tanpa naskah 

Lewat karya baru penuh penyegaran, Bayu menjelaskan bahwa pihaknya berupaya memahami dan menghormati warisan seni pertunjukan Miss Tjitjih dan berusaha untuk menjadikan karya tersebut tetap relevan sehingga menarik bagi penonton saat ini.

“Kami berharap bahwa produksi ini akan menginspirasi dan menghibur penonton, serta menjadikan warisan seni pertunjukan Miss Tjitjih terus hidup dalam bentuk baru,” terang Bayu.

Produser BOOW Live dan sutradara Bayu Pontiagust (kanan) saat sesi pemutaran perdana di Galeri Indonesia Kaya, Jakarta, Kamis (2/11). (LiveNews/Ahmad Faishal)

Baca juga: Revitalisasi Gedung Miss Tjitjih diharapkan pacu kebangkitan budaya

Selain Kelompok Sandiwara Sunda Miss Tjitjih, “Beranak dalam Kubur” musikal ini juga diperankan oleh Bayu Reswandha sebagai Jayeng Pati, Raka Rahayudin sebagai Jayeng Rasa, Ulan Laumi sebagai Ratnasi, Sri Ayu Winati sebagai Wulandari, Rahma sebagai Sekarwati, Dina C F sebagai Mbah Dukun/Kunti dan Aditya Restu Faturahman sebagai Jayeng Kusuma. Episode ini ditulis kembali oleh Titien Wattimena dan Deliesza Tamara.

Film ini mengisahkan tentang seorang wanita bernama Ratnasi yang menikahi seorang anak raja yaitu Jayeng Pati, namun hidup Ratnasi justru berakhir tragis. Cerita orisinal “Beranak Dalam Kubur” merupakan kisah yang ditulis dan dipentaskan dalam format teater pertama kalinya oleh Kelompok Sandiwara Sunda Miss Tjitjih sekitar tahun 1960-an.

Baca Juga:   Lembaga sensor akan ubah batas usia penonton film dewasa, bukan 17 tahun lagi

Serial musikal film “Beranak dalam Kubur” terbagi dalam 3 episode dan dapat disaksikan mulai 6-8 November 2023 pukul 19.00 WIB di kanal YouTube IndonesiaKaya. Kanal tersebut selama ini senantiasa menghadirkan cerita rakyat maupun legenda urban dari berbagai wilayah di Indonesia dan melibatkan beragam sutradara teater, sutradara film, sinematografer, penata musik, serta aktor, aktris dan penari Indonesia.

Baca juga: #MusikalDiRumahAja tampilkan kisah rakyat “Sangkuriang”

Pewarta: Ahmad Faishal Adnan
Editor: Siti Zulaikha

Related Articles

Back to top button