Tekno

ChatGPT-4 Bisa Deteksi Kesalahan Laporan Radiologi

Sumber Poto :Sante log

LiveNews – Di dunia yang serba cepat saat ini, kreativitas merupakan aset berharga, berbagai jenis alat bantu terus di ciptakan. Salah satu teknologinya yaitu  Open AI, fitur-fitur baru terus dikembangkan dalam ChatGPT. Model serta kemampuan analisis visinya akan diperluas dan ditambahkan ke aplikasi konsumen.

Peningkatan yang terjadi secara signifikan pada ChatGPT saat ini, yaitu model GPT-4 yang diperkirakan model paling canggih yang tersedia untuk umum dari OpenAI karena telah menjadikan percakapan dan ringkas, demikian yang diungkapkan oleh perusahaan rintisan tersebut. 

Kunci untuk mendapatkan hasil maksimal dari Chat GPT-4 yaitu dengan teknik prompt, seni prompt untuk menerima respons terbaik. Misalnya, mengubah pertanyaan sederhana menjadi pertanyaan yang lebih spesifik dapat menghasilkan jawaban yang lebih rinci. Proses berulang ini mendorong pemikiran kreatif, memungkinkan untuk mengeksplorasi ide secara lebih mendalam.

ChatGPT-4 juga bepegang pada satu topik percakapan. Hal tersebut akan menjaga konteks, sehingga menghasilkan respons yang lebih koheren dan relevan. Dengan mempersempit fokus, mengizinkan AI untuk menggali lebih dalam ke subjek sehingga dapat mudah menambahkan pertanyaan lanjutan yang akan tetap terkait pertanyaan sebelumnya.

Baru-baru ini, kemunculan model bahasa besar (LLM) telah mendorong kinerja AI di banyak domain; dengan banyak aplikasi bertenaga GPT-4 yang mampu mencapai dan bahkan melampaui kinerja manusia dalam banyak tugas.

Dalam Jurnal terbaru yang diterbitkan dalam jurnal Radiology, para peneliti mengevaluasi efektivitas Generative Pre-Trained Transformer GPT-4 dalam mengidentifikasi dan mengoreksi kesalahan umum dalam laporan radiologi, menganalisis kinerjanya, efisiensi waktu, dan efektivitas biaya dibandingkan dengan ahli radiologi manusia.

Radiologi merupakan bagian ilmu kedokteran yang mempelajari tentang  teknologi pencitraan, baik gelombang elektromagnetik maupun gelombang mekanik guna memindai bagian dalam tubuh manusia untuk mendeteksi suatu penyakit.

Baca Juga:   Ganjar Sebut Pemerintah Bisa Atur Harga Komputer & Laptop Agar Seharga Rp 1 Juta Saja

Baca juga: 5 Hal Kreatif yang Bisa Dilakukan Pengembang dalam Menggunakan Chat GPT-4

Laporan radiologi sangat penting untuk diagnosis medis yang akurat dan konsistensi, terutama antara bagian temuan dan kesan. tetapi sering kali mengalami kesulitan dalam hal konsistensi dan meminimalkan kesalahan. Biasanya, para residen menyusun laporan ini, yang kemudihan diperiksa oleh ahli radilogi bersertifikat.

GPT-4 model bahasa canggih dari OpenAI, menawarkan solusi potensial dengan menstandarkan dan menghasilkan laporan radiologi dan telah menunjukan janji dalam aplikasi untuk meningkatkan akurasi diagnostik.

GPT-4 dapat mendeteksi kesalahan laporan radiologi pada tingkat yang sama dengan anggota spesialisasi, menurut penelitian baru (Radiology Reports). Kesalahan seperti itu dapat terjadi karena, perbedaan antara residen dan dokter yang merawat, ketidakakuratan perangkat lunak pengenal suara, dan beban kerja dokter yang besar, tulis para ahli di Radiology.

Dokter yang dinilai dalam penelitian ini termasuk dua ahli radiologi senior, dua dokter yang hadir dan dua residen. Salah satu pembaca yang berpengalaman mampu mengungguli GPT-4, dengan tingkat deteksi hampir 95%.

Namun begitu LLM juga membutuhkan waktu pemrosesan yang lebih sedikit per laporan jika dibandingkan dengan ahli radiologi manusia tercepat dalam penelitian ini (dengan waktu pembacaan rata-rata sekitar 3,5 detik vs 25 detik).

Penggunaan GPT-4 juga menghasilkan biaya koreksi rata-rata yang lebih rendah perlaporan dibandingkan dengan ahli radilogi yang paling hemat biaya (sekitar $0,03 vs $0,42). Pada akhirnya, penelitian kami memberikan contoh konkret tentang bagaimana AI, khususnya melalui aplikasi seperti GPT-4 dan dapat merevolusi perawatan kesehatan dengan meningkatkan efisiensi, meminimalkan kesehatan, dan memastikan akses yang lebih luas kelayanan diagnostik yang andal dan terjangkau langkah-langkah mendasar untuk meningkatkan hasil perawatan pasien,” kata Gertz”. 

  • ChatGPT-4 Mendeteksi Kesalahan Radiologi

ChatGPT-4 (LLM) mampu menyamai kinerja radiolog, terlepas pengalaman mereka, dengan tingkat deteksi hampir 83% dibandingkan dengan 89% untuk pembaca senior, 80% untuk dokter jaga, dan 80% di antara residen.

Baca Juga:   Whoosh, Kereta Cepat Jakarta-Bandung akan Diresmikan 1 Oktober 2023 Mendatang

“Efisiensi dalam mendeteksi kesalahan ini dapat mengisyaratkan masa depan, di mana AI dapat membantu mengoptimalkan alur kerja di dalam departemen radilogi, memastikan bahwa laporan akurat dan segara tersedia, sehingga meningkatkan diagnosis yang tepat waktu dan dapat diandalkan, “Penjelasan dari penulis utama Roman J.Gertz,M.D, residen di Departemen Radiologi di Rumah Sakit Universitas Köln Jerman.

Baca Berita dan Artikel lain di  Google News.

(ay)

Related Articles

Back to top button