Nasional

Deretan Kasus Korupsi Benjamin Netanyahu, 1000, 2000 dan 4000 Demi Citra Positif Seorang Bibi

LiveNews – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu (Bibi) belakangan ini menjadi sorotan publik. Tidak hanya gara-gara ia dengan tegas menolak melakukan gencatan senjata pada Hamas, kasus korupsi Benjamin Netanyahu pun menarik untuk diketahui. 

Sikap keras kepalanya yang tak ingin ada gencatan senjata dengan milisi Hamas, membuat Netanyahu dijuluki sebagai sosok perdana menteri yang “tanganya berlumuran darah”.

Disamping itu Benjamin Netanyahu layak disebut pemimpin terburuk karena deretan kasus korupsi dan siasatnya agar terlepas dari jerat hukum.

Benjamin Netanyahu atau yang akrab disapa Bibi ini, merupakan satu-satunya Perdana Menteri Israel yang menjabat paling lama, mulai dari 1996 sampai 1999 dan dari tahun 2009 hingga 2021.

Akan terapi, sepanjang kariernya sebagai PM Israel dia banyak didera masalah korupsi. Media-media Israel pun mempunyai julukan 1000, 2000 dan 4000 untuk kasus korupsi Netanyahu ini.

Kasus Pertama

Pada tahun 2021, Bibi di bawa ke pengadilan. Dia didakwa melakukan penipuan, melanggar kepercayaan, dan juga terjerat kasus suap. Dalam kasus dakwaan itu, salah satu wartawan bernama Hefets dihadirkan sebagai saksi utama yang kemudian memberatkan status Netanyahu. 

Kemudian setelah ditangkap terkait dengan salah satu kasus korupsi Netanyahu, Hefetz menandatangani sebuah kesepakatan sebagai saksi negara dan memberikan file rekaman percakapannya dengan Netanyahu serta keluarganya terhadap penyelidik. 

Melansir dari berbagai sumber, kesaksian dari Hefetz tertunda selama sepekan setelah pengacara Netanyahu meminta waktu untuk meninjau barang bukti baru. Informasi terakhir, muncul sepekan kemudian merupakan tuduhan terhadap istri Netanyahu, Sara.

Sara dilaporkan menerima sebuah gelang yang bernilai fantastis. Gelang itu sebagai hadiah dari dua rekannya, produser Hollywood Arnon Milchan dan miliarder Australia James Packer. Dakwaan pertama ini dijuluki Kasus 1000.

Baca Juga:   Biodata dan Profil Andaria Sarah Dewia, COO Miss Universe Jadi Tersangka Kasus Body Checking

Dalam kasus itu, Netanyahu dan istrinya didakwa menerima hadiah sekitar USD 300.000 atau setara dengan Rp 4,7 miliar selama periode tahun 2007-2016. 

Nentanyahu diduga menekan Kementerian Keuangan untuk menggandakan durasi pembebasan pajak bagi para warga asing Israel seperti produsen, setelah nanti mereka kembali ke negara itu dari luar negeri. 

Dalam surat dakwaan itu menyebutkan Netanyahu telah melobi pemerintah Amerika Serikat untuk membantu Milchan dalam memperbarui visa Amerika. Selain itu, Netanyahu juga diminta membantu kesepakatan merger yang melibatkan sebuah saluran TV yang sebagian besar dimiliki oleh Arnon Milchan. 

Saksi Kunci Kasus Kedua Tewas

Dakwaan yang kedua Kasus 2000. Netanyahu dituding mengatur salah satu liputan di sebuah surat kabar besar yang ada Israel Yedioth Ahronoth, milik Arnon Mozes. Liputan yang bernilai positif tersebut dijanjikan sebuah imbalan berupa promosi dari undang-undang yang akan merugikan musuh utama surat kabar tersebut.

Salah satu saksi dalam kasus itu yang bernana Haim Giron dilaporkan tewas dalam sebuah kecelakaan pesawat. Haim menjadi saksi kunci kasus Netanyahu.

Haim sendiri merupakan mantan wakil direktur Kementerian Komunikasi Israel. Ia seharusnya bersaksi dalam sidang terkait kasus besar yang menyeret Netanyahu.

Kasus 4000

Hasrat untuk menampilkan citra positif di muka publik, membuat Netanyahu diduga melakukan penyuapan dengan CEO Bezeq Telecom Israel, Shaul Elovitch. Selain punya saham terbesar di Bezeq, Elovitch juga memiliki situs media online terkenal, Walla.

Netanyahu diduga meminta Elovitch melalui portal media Walla untuk membuat liputan tentang PM Israel sesuai permintaan. Tentunya, hanya mengangkat berita baik soal dirinya.

Sebagai imbalan, Netanyahu memberikan regulasi yang membuka jalan mulus bagi Elovitch untuk memenangkan kesepakatan bisnis sebesar Rp 7,8 triliun. Dakwaan ini disebut kasus 4000.

Baca Juga:   Pengakuan dr Djaja, Ahli Forensik Kasus Mirna Pernah Dipaksa Beri Kesaksian Palsu di Kasus Pembunuhan Wartawan Udin

Meskipun begitu, Benjamin Netanyahu, memohon imunitas hukum atau kekebalan hukum kepada parlemen (Knesset) dari sejumlah jerat kasus korupsi dan penyalahgunaan wewenang yang telah didakwakan kepadanya. Dia beralasan bahwa masih ingin memimpin Israel dalam beberapa tahun mendatang. 

Seperti yang dilansir dari berbagai sumber, permintaan tersebut disampaikan oleh Netanyahu terhadap Knesset. Sampai saat ini, Netanyahu menyatakan diri bahwa tidak bersalah mengenai tiga kasus korupsi yang didakwakan terhadapnya. 

Saat perang Israel dengan Hamas pecah pada tanggal 7 Oktober lalu, Netanyahu juga nampak sangat ngotot. Hantaman tanpa henti yang ditujukan ke Gaza dilakukan setiap hari hingga saat ini. Dia juga menuding bahwa badan intelijen Israel yang tak sigap dalam memberi informasi. 

Namun, alih-alih kebijakan itu mendapat dukungan dari warganya, Netanyahu justru diprotes warganya sendiri, terutama anggota keluarga yang menjadi tahanan Hamas. Sejumlah warga Israel memintanya mundur dari jabatan sebagai PM.  

Demikianlah kasus korupsi Benjamin Netanyahu yang saat ini menjadi perhatian banyak orang. Semoga bermanfaat!

Kontributor : Putri Ayu Nanda Sari

Related Articles

Back to top button