Bisnis

Ekonomi Sedang Sulit, Mak Ganjar Bantu Tekan Stunting di Kalsel Lewat Penyuluhan

LiveNews – Kelompok sukarelawan Mak Ganjar melakukan penyuluhan tentang gangguan pertumbuhan pada anak atau stunting di Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan.

Kegiatan tersebut bertujuan untuk membantu menurunkan angka stunting di wilayah Kalimantan Selatan, khususnya Kabupaten Banjar yang disebabkan oleh minimnya pengetahuan warga tentang stunting.

“Stunting itu kebanyakan (disebabkan) waktu hamil tidak menjaga kesehatan kehamilannya. Pola makannya juga tidak sehat, tidak seimbang. Sehingga, anaknya gizinya kurang baik,” kata Muslihah, pengisi materi penyuluhan, ditulis Jumat (10/11/2023).

Menurut WHO (2020) stunting adalah kondisi pendek atau sangat pendek berdasarkan panjang atau tinggi badan menurut usia yang kurang dari -2 standar deviasi (SD) pada kurva pertumbuhan WHO.

Kondisi itu, kata Muslihah, dipengaruhi irreversibel akibat asupan nutrisi yang tidak adekuat dan/atau infeksi berulang atau kronis yang terjadi dalam 1000 hari pertama kehidupan.

“Ketika anaknya tumbuh itu kurang, pertumbuhannya tidak normal. Tidak seperti anak-anak tumbuh pada umumnya. Ada kemungkinan berat dan tinggi badannya itu kurang dari yang normal,” ujarnya.

Menurut data tahun lalu, angka stunting di Kabupaten Banjar sebelumnya tercatat sebesar 40 persen kemudian mengalami penurunan sekitar 14 persen sehingga pada saat ini jumlahnya berada pada angka 26 persen.

Penurunan angka stunting itu diakui berkat kerja sama berbagai pihak termasuk kelompok sukarelawan Calon Presiden Ganjar Pranowo dan Calon Wakil Presiden Mahfud MD, melalui penyuluhan yang dilakukan Mak Ganjar Kalimantan Selatan kali ini.

“Cara pencegahannya, pola makannya harus dijaga. Kemudian juga pola hidup bersih dan sehat. Apalagi, untuk bapak-bapaknya yang merokok sebisa mungkin menghindari kontak langsung dengan anak ketika sedang atau selesai merokok,” kata Muslihah.

Dalam penyuluhan kali ini, terungkap alasan warga kurang memperhatikan asupan makanan bergizi untuk anak-anaknya yakni terkendala kondisi perekonomian yang sedang sulit belakangan ini.

Baca Juga:   Begini Strategi WSBP Sehatkan Kondisi Keuangan

Muslihah mengakui kondisi perekonomian masyarakat setempat tengah sulit karena hasil perkebunan karet yang banyak digeluti mereka mengalami penurunan hasil produksi dan penjualan.

“Ketika karet itu anjlok harganya dan hasil karetnya itu menurun maka di situ penghasilan masyarakat menurun akhirnya untuk mencari makan susah dan untuk menghidupi keluarganya juga sulit,” katanya.

Related Articles

Back to top button