Hiburan

Kemendikbudristek ajak masyarakat lestarikan musik tradisi Indonesia

Solo (LiveNews) –

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) mengajak masyarakat melestarikan musik tradisi Indonesia melalui Lokovasia yang diinisiasi oleh musisi Setyawan Jayantoro.

 

Koordinator Pokja Festival Direktorat Perfilman, Musik, dan Media Kemendikbudristek Meta Ambar Pana di sela Lokakarya Konservasi dan Inovasi Musik Tradisi Indonesia (Lokovasia) di Solo, Senin mengatakan program tersebut diawali dengan literasi, diseminasi, visitasi, hingga eksibisi.

 

 

Menurut dia, program tersebut merupakan kesempatan baik bagi para peserta.

 

“Ini kesempatan yang terbuka luas bagi masyarakat namun tidak main tunjuk. Mereka yang punya portofolio yang layak yang terpilih jadi peserta,” katanya.

 

Meski demikian, tidak ada batas usia untuk peserta yang bisa mengikuti program tersebut.

 

Pada kesempatan yang sama, Setyawan yang juga merupakan Dosen Jurusan Musik Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta mengatakan program tersebut bertujuan mendorong eksistensi kekayaan musik tradisi Indonesia sebagai langkah pelestarian progresif.

 

Pada program tersebut, ia bekerja sama dengan musisi nasional Dwiki Dharmawan. Dia mengatakan Lokovasia adalah akumulasi dan implementasi dari kerja sama antara dirinya dengan Dwiki yang telah diawali sejak tahun 2016 di Festival Teluk Jailolo untuk koreografi karya Eko Supriyanto.

Baca juga: Joyland Festival Bali 2023 lanjutkan tradisi jadi “melting pot”

 

Ia mengatakan program tersebut menghasilkan empat rumusan konsep, salah satunya Lokovasia media stimulasi penjaringan, pemetaan, serta pengembangan minat, bakat, dan kompetensi generasi muda Indonesia dalam spirit gerakan pelestarian hingga pengembangan musik tradisi Indonesia.

 

Selain itu, Lokovasia diarahkan sebagai lokomotif pergerakan konservasi musik tradisi dalam implementasi kritis dan progresif.

 

“Arus pergerakannya didasarkan pada perspektif yang komprehensif serta semangat kreasi yang inovatif. Lokakarya sebagai dasar pergerakan program ini harus mampu melahirkan ide, ekspresi, maupun langkah-langkah baru dalam memahami eksistensi musik tradisi sehingga dapat terus berorientasi pada pelestarian dan perkembangan yang dinamis,” papar Meta.

Baca Juga:   Aktor Thailand Gulf Kanawut batal jumpa penggemar di Indonesia besok

 

Selanjutnya, Lokovasia adalah ruang interaksi gagasan dan kreativitas penciptaan, pertunjukan, produksi, pengarsipan karya, hingga pengayaan literasi dengan mempertemukan talenta-talenta dari berbagai latar belakang kebudayaan musik tradisi Indonesia yang beragam.

 

“Yang terakhir Lokovasia adalah katalisator penciptaan, penyajian, pengkajian, dan produksi karya-karya musik tradisi dalam format klasik hingga kontemporer melalui ajang publikasi karya yang berkelas. Identitas tradisinya melekat kuat namun selalu siap menghadapi tantangan inovasi kebudayaan global,” demikian penjelasan Meta Ambar Pana.

Baca juga: Kadapat eksplorasi gamelan, “black magic” jadi inspirasi album perdana

Pewarta: Aris Wasita
Editor: Siti Zulaikha

Related Articles

Back to top button