Bisnis

Prediksi Pergerakan Bitcoin, Buy or Bye?

LiveNews – Bitcoin terlihat bergerak turun walau masih dalam zona konsolidasinya sejak akhir Juni 2023 ditambah dengan volume transaksinya yang masih belum tinggi. Dalam pergerakan ini terdapat potensi pergerakan arah baru karena konsolidasi dapat berhenti kapan saja.

Artikel ini akan membantu memberikan pandangan mengenai potensi pergerakan pekan ini apakah akan lanjut konsolidasi atau berhenti dan membentuk arah pergerakan baru dengan memberi beberapa sentimen yang akan terjadi pada pekan ini.

Dilansir dari Cryptoharian.com Dari sisi makroekonomi, pekan ini Bitcoin kemungkinan besar akan mendapatkan sentimen negatif karena banyaknya kabar yang akan dipublikasi terutama oleh pemerintah Amerika yang dapat menurunkan harga Bitcoin.

Hal ini disebabkan beberapa kabar ini adalah kabar publikasi data yang sensitif terhadap nilai Dolar Amerika sehingga menjadi sensitif untuk harga Bitcoin karena adanya korelasi atau hubungan negatif di antara kedua aset tersebut.

Baca Juga:Punya Market Potensial, Pintu Gelar Pertemuan Bahas Seputar Web3 dan Teknologi Crypto

Pada pekan ini terdapat empat kabar utama yang merupakan data perekonomian Amerika yang berpotensi mendorong harga Bitcoin naik atau turun.

Tiga kabar utama akan datang pada 27 Juli 2023, dimana aka nada publikasi data penentuan suku bunga acuan, data pertumbuhan PDB atau Produk Domestik Bruto Amerika secara kuartalan, serta adanya data pengambilan dana bantuan sosial masyarakat Amerika.

Ketiga data ini dapat memberikan sentimen yang kuat untuk nilai Dolar Amerika dalam jangka pendek, yang juga kemungkinan besar akan mempengaruhi nilai Bitcoin dalam jangka pendek.

Pertama adalah data suku bunga acuan, dimana kemungkinan besar suku bunga acuan Amerika akan kembali naik di angka 5,5% dari sebelumnya 5,25% menurut para ekonom dan analis. Angka yang naik ini menandakan kemungkinan besar nilai Dolar Amerika akan naik karena adanya asumsi inflasi yang berpotensi untuk turun.

Baca Juga:   Rusia Selangkah Lagi Adaptasi CBDC, Apa Kabar Rupiah Digital Indonesia?

Kedua adalah data pertumbuhan ekonomi, dimana diprediksi bahwa pertumbuhan secara kuartalan diprediksi turun, menandakan perekonomian Amerika sedang melemah di kuartal kedua dibandingkan kuartal pertama.

Baca Juga:CEO Pintu: CEX dan DEX Memainkan Peran Penting dalam Ekonomi Crypto

Sentimen tersebut dapat mendorong harga Bitcoin naik karena menjadi sentimen negatif untuk Dolar Amerika dengan adanya asumsi perekonomian Amerika yang belum kuat. Jadi sentimen ini dapat menjadi penyeimbang sentimen penentuan suku bunga acuan yang diprediksi akan naik.

Related Articles

Back to top button