Bisnis

Sulap Aset Jadi Ruang Publik, Peruri Gelontorkan Rp40 Miliar Demi Bangun Ini

LiveNews – BUMN percetakan uang Republik Indonesia, Peruri bakal menyulap 5,4 hektar asetnya di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan untuk dimanfaatkan menjadi ruang publik bagi masyarakat.

Dinamakan Kota Peruri, perseroan menggelontorkan anggaran internal sebesar Rp40 miliar untuk mencapai target tersebut.

Dwina Septiani Wijaya, Direktur Utama Peruri mengatakan Kota Peruri akan menjadi wajah baru dengan mengusung konsep pembangunan yang tidak masif melalui low density dan low rise development, serta tetap membawa pelestarian nilai-nilai cagar budaya di antara konsep bangunan modern.

Kota Peruri memiliki lokasi yang sangat strategis dikelilingi dengan beberapa fasilitas public transportation, di antaranya Terminal Bus Blok M, Halte Bus Transjakarta dan Stasiun MRT, sehingga menjadikan kawasan ini masuk ke dalam kawasan TOD (Transit Oriented Development).

Baca Juga:Tekan Biaya Operasional Hingga 40%, BUMN Ini Manfaatkan Cloud Amazon

“Kota Peruri ke depannya akan menjadi pusat aktivitas yang mendorong pengunjungnya untuk menggunakan transportasi publik guna mendukung pengurangan emisi,” kata Dwina di Jakarta, Jumat (13/10/2023).

Menurut dia Kota Peruri merupakan sebuah kawasan terintegrasi yang terdiri dari 7 zona aktivitas yaitu Peruri Office, Heritage Fine Dining and Resto, Urban Park, Art and Creative Gallery, Food and Beverage, MICE, dan Commercial Office dengan mengusung 4 (empat) prinsip perencanaan yaitu inklusif, dinamis, otentik, dan adaptive-reuse.

Salah satu zona yang terdapat di Kota Peruri adalah Urban Park atau yang disebut Taman Kota Peruri untuk menjawab kebutuhan masyarakat akan ruang terbuka hijau di tengah kota Jakarta Selatan. Taman Kota Peruri menyumbang sebagian besar ruang terbuka hijau dengan total keseluruhan seluas 1,08 hektar yang akan menjadi salah satu sumber penghijauan di tengah Jakarta Selatan.

Baca Juga:   Gabungan Kekayaan Capres-cawapres Anies-Muhaimin, Prabowo-Gibran dan Ganjar-Mahfud

“Kami akan memulai pembangunan Kota Peruri, tidak dari peletakan batu pertama seperti yang biasa dilakukan dalam pembangunan gedung pencakar langit, namun dari penanaman pohon di Kota Peruri yang akan menjadikan ex kawasan industri ini memberikan 1,08 hektar area penghijauan serta wadah yang lebih luas bagi kegiatan kreatif warga kota Jakarta,” paparnya.

“Tidak seperti umumnya project pembangunan di mana kita baru dapat melihatnya setelah jadi, kami ingin melibatkan para stakeholder dalam prosesnya sejak awal melalui pemanfaatan area publik secara bertahap,” tambah Dwina.

Baca Juga:Tingkatkan Performa dan Efektivitas Perusahaan, IDSurvey Resmi Luncurkan CRM

Related Articles

Back to top button