Nasional

Twitwar Yenny Wahid Vs Jansen Sitindaon, Adu Pendapat soal Cawapres Anies

LiveNews – Polemik terjadi di antara Zannuba Ariffah Chafsoh alias Yenny Wahid dengan Wasekjen Partai Demokrat Jansen Sitindaon. Keduanya saling adu argumen melalui media sosial Twitter yang kini bernama X. Hal ini ada kaitannya dengan Pilpres 2024.

Awalnya, Jansen menyatakan tidak setuju Yenny menjadi calon wakil presiden (cawapres) Anies Baswedan. Menurutnya, Yenny adalah bagian dari pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat ini. Jadi, tak cocok untuk berada dalam Koalisi Perubahan.

“Mbak Yenny buat saya bagus. Bahkan lengkap dengan segala atribusi yang melekat dalam diri beliau. Namun untuk posisi wapres di Koalisi Perubahan, buat saya beliau tidak pas, tidak cocok. Mungkin cocoknya di koalisi yang lain,” tulis Jansen melalui akun @jansen_jsp, Rabu (9/8/2023).

Baca Juga:Berebut Tokoh NU untuk Jadi Cawapres, Besarkah Pengaruhnya?

Jansen menekankan bahwa Koalisi Perubahan untuk Persatuan (KPP), yang dibentuk partainya bersama NasDem dan PKS, mengusung perubahan dari pemerintahan saat ini. Jadi, ia menghendaki sosok cawapres Anies merepresentasikan hal tersebut.

“Karena jika koalisi ini menang, sebagaimana namanya perubahan, banyak hal yang ingin kami ubah. Idealnya cawapres dari Perubahan ini memang yang selama ini merepresentasikan hal itu,” lanjutnya.

Ia juga khawatir jika para pendukung Anies akan bingung apabila sosok cawapresnya tidak sesuai nama dan tujuan koalisi. Jansen pun menyebut Yenny merupakan bagian dari rezim saat ini. Untuk itu, ia menilai Yenny tak bisa menjadi cawapres dari Anies.

“Agar koalisi ini juga semakin kuat posisi dan brandingnya di rakyat yang ingin perubahan. Di mana semakin hari semakin besar dan luas dukungannya. Tentu mereka akan bingung jika koalisi yang katanya mengusung perubahan malah mencalonkan tokoh yang bukan perubahan. Apalagi dia tokoh bagian dari rezim ini. Baik dia bagian inti atau pinggiran rezim ini,” kata Jansen.

Baca Juga:   Anies Gandeng Pendukung Pilgub DKI 2017 Jadi Relawan Pilpres 2024

Tanggapan Yenny

Baca Juga:Adu Argumen Yenny Wahid Vs Wasekjen Demokrat Soal Cawapres Anies: Pusing Mas, Muter-muter Kayak Tong Setan

Atas pernyataan Jansen itu, Yenny pun memberikan tanggapan melalui akun X-nya. Ia mengaku heran dengan Jansen yang langsung menolak dirinya menjadi cawapres Anies. Padahal, ia hanya sedang merespon lamaran yang datang kepadanya.

“Saya gak pernah nyodorin diri jadi cawapres mas Anies. Kalau situ belum apa-apa udah menolak saya, pas bossmu butuh dukungan, saya emoh lho. Saya cuma merespons lamaran yang datang,” ujar Yenny melalui akun @yennywahid, Kamis (10/8/2023).

Tak hanya itu, dalam cuitannya, Yenny Wahid juga mendukung Ketum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai cawapres Anies. Diketahui, partai tersebut gencar mengajukan nama sang ketum untuk menjadi calon pendamping Anies.

“Justru saya mendukung mas AHY jadi cawapres Mas Anies,” tulis Yenny.

Jansen dan Yenny Masih Saling Balas

Mengetahui respon dari Yenny, Jansen pun memberikan tanggapannya. Ia kembali menekankan bahwa koalisinya hanya mencari figur-figur yang menunjukkan perubahan. Ia tidak ingin ada rezim yang menjadi cawapres Anies.

“Hehe. Ampunn Mbak. Kalau soal dukung mendukung siapa –karena perdebatan ini terkait politik dan pemilu besok –ya kembali pada sikap, keyakinan dan pilihan jenengan, Mbak,” respon Jansen.

“Idealnya menurut saya kandidatnya ya bukan bagian rezim. Biar kontras sekalian. Itulah sikap saya. Karena bagi saya itulah gunanya pemilu dan diharapkan terjadi di pemilu. Ada perbedaan jelas antarkandidat. Jika tidak, nama ‘perubahan’ ini diubah saja,” lanjutnya.

Jansen kemudian mengenang saat dirinya mendukung Prabowo Subianto pada Pilpres 2019 lalu. Ia menilai Ketum Partai Gerindra itu saat ini sudah menjadi rezim, sehingga ia ingin berpindah haluan. Ia mengaku akan konsisten dengan tagline perubahan.

Baca Juga:   Disebut Terima Duit Rp27 Miliar, Begini Nasib Menpora Dito Ariotedjo di Kasus Korupsi BTS Johnny Plate Dkk

“Sekarang Pak Prabowo yang saya dukung dulu sudah jadi bagian rezim dan pemerintahan. Jika koalisi perubahan ini terus lanjut dan maju sampai pendaftaran (tidak bubar di tengah jalan). Maka pilihan politik saya berikutnya tentunya bersebrangan dengan beliau termasuk dengan banyak kawan-kawan saya yang lain yang dulu satu barisan,” cuit Jansen.

Jansen pun menutup obrolan dengan mendoakan Yenny bisa ikut Pilpres 2024 dengan menjadi cawapres di koalisi lain. Sebab, putri presiden RI ke-4 Abdurrahman Wahid atau Gus Dur itu dinilai memiliki atribusi lengkap untuk maju sebagai cawapres.

Yenny masih menanggapi Jansen. Menurutnya, respon dari politisi Demokrat ini bertele-tele karena kalimatnya sangat panjang dan tidak pada intinya saja. Ia mengaku pusing dengan cuitan itu karena memutar seperti tong setan pasar malam.

“Saya pusing Mas Jansen, baca tanggapannya. Muter-muter kayak tong setan di pasar malam,” kata dia.

Kontributor : Xandra Junia Indriasti

Related Articles

Back to top button