Bisnis

Dicurhati Pedagang Pasar, Ganjar Beberkan Strategi untuk Stabilkan Harga Pangan

LiveNews – Saat blusukan ke Pasar Baru Balikpapan, Kalimantan Timur, Calon Presiden Ganjar Pranowo dicurhati oleh seorang pedagang pasar yang mengeluhkan kenaikan harga pangan.

Mulanya, sebelum memulai agenda kampanye Ganjar terlebih dahulu blusukan ke Pasar Baru Balikpapan. Dia menyambangi sebuah kios penjual sayur-sayuran dan cabai bernama Katini

Capres berambut putih ini menanyakan kepada Katini terkait situasi harga bahan pangan di Balikpapan, apakah sedang mengalami kenaikan ataupun stabil.

“Apa harga yang lagi naik sekarang ini?,” tanya Ganjar kepada Katini ditulis Selasa (5/12/2023).

“Cabai, tomat, bawang lagi mahal Pak. Cabai lagi naik Rp 100.000,” ungkap Katini.

Menurut Katini, dengan situasi yang ada sekarang ini membuat penjual tercekik lantaran sulit menjual barang dagangannya ke para konsumen.

Untuk itulah, Katini meminta kepada Ganjar agar bisa menstabilkan harga bahan pokok. Dengan harapan, para masyarakat bisa membeli dengan harga yang terjangkau.

“Aku minta kestabilan harga aja. Jangan mahal-mahal biar cari rezeki enggak susah,”tutur Katini.

Mendapatkan keluhan tersebut, Ganjar mengakui bilamana selama berkeliling ke beberapa wilayah Indonesia mendapatkan keluhan serupa yakni kenaikan harga bahan pokok.

Menurut Ganjar menurutnya perlu beberapa langkah harus dilakukan dalam rangka menstabilkan harga bahan pokok untuk sekarang ini.

“Satu, stabilisasinya dari sisi produksi. Produksi dengan teknologi yang sangat modern adalah data. Saya yang berkali-kali menyampaikan satu data Indonesia termasuk pertanian itu penting, data petani kita, komoditas, ada di mana dan sebagainya,” ungkap Ganjar.

Langkah kedua, sambung Ganjar, bagaimana cara untuk mekanisme teknologi yang bagi sektor pertanian, sehingga menghasilkan sebuah produktivitas.

“Kedua bagaimana mekanisasi dilakukan dan teknologi dimasukkan sehingga produktivitasnya bisa maksimal,” tegas Ganjar

Baca Juga:   PTPN III Dominasi Puncak Global dalam Perlombaan ESG di Dunia Pertanian

Cara yang ketiga, Ganjar kembali berkata pentingnya mengembalikan fungsi dari Badan Urusan Logistik (Bulog) sebagaimana mestinya.

“Saya ulangi, Bulog (Badan Urusan Logistik) harus mengambil alih kembali, setelah dulu memangkas itu sehingga sangat liberal. Sekarang (harus) kembali dikuasai oleh negara dan pemerintah harus mengendalikan,” tegas Ganjar.

Related Articles

Back to top button