Hiburan

DKJ nilai tren medsos bisa dukung seni tari tradisional berkembang

Kita lihat sisi positifnya. Kanalnya sudah terbuka ya lebih baik dimanfaatkan saja

Jakarta (LiveNews) – Anggota Komite Tari Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) David Rafael Tandayu menilai tren tantangan menari atau dance challenge yang akhir-akhir ini marak di media sosial bisa mendukung seni tradisional lebih berkembang dan makin dikenal masyarakat.

Sejak aplikasi berbagi video makin banyak digunakan di Indonesia, tren tantangan menari menjadi salah satu konten yang terbilang laris dan banyak dibuat oleh masyarakat, namun memang didominasi oleh gerakan tarian modern dan bukan tarian nusantara.

“Kita lihat sisi positifnya. Kanalnya sudah terbuka ya lebih baik dimanfaatkan saja. Karena sosial media ini gratis, kita pakai saja untuk konten-konten menyebarkan kebaikan dalam hal ini kesenian,” kata David di Jakarta, Sabtu.

Baca juga: DKJ: Ruang kesenian publik harus bebas dari komersialisasi

Menurut David bagi pegiat seni tari, kehadiran media sosial jelas menambah referensi bentuk dan jenis-jenis tarian dan bisa menjadi inspirasi dalam berkarya.

Penggabungan konsep antara seni tari tradisional dan seni tari kontemporer pun menurutnya bukanlah hal yang buruk dan justru memberi warna baru bagi penari untuk berkarya.

Apalagi bagi pemula, bisa saja media sosial menjadi jendela baru yang memperkaya wawasan untuk menciptakan karya seninya.

“Ya bagus kalau senimannya mau berkarya dari media sosial ketimbang terlalu banyak dikasih pakem (aturan) dan akhirnya malah tidak jadi berkarya,” ujar David.

Inovasi karya dengan menggabungkan unsur modern dan tradisional dalam tarian juga didukung oleh seniman tari Wiwiek Harie Wahyuni yang juga merupakan Dewan Indonesia Dance Community.

Wanita yang akrab disapa Wiwiek HW itu mengatakan dalam berkarya para seniman tari justru memang harus berinovasi namun di samping itu dasar-dasar tarian tradisional tidak boleh ditinggalkan sehingga tariannya menjadi lebih bernilai.

Baca Juga:   Prisia Nasution adu akting bersama Iedil Putra di film "Koridor"

“Guru-guru besar saya selalu mengingatkan saat membuat sesuatu harus disertai inovasi namun tidak menghilangkan akarnya karena di setiap tarian daerah baik di Jawa, Betawi, Kalimantan itu pasti ada pakem-nya. Jadi nilai tradisi itu tidak hilang karena inovasi tersebut mengambil nafas geraknya,” ujar wanita yang juga pernah dianugerahi sebagai Pemuda Pelopor oleh Menteri Pemuda dan Olahraga pada 1993 itu.

Baca juga: JDMU 2023 jadi ruang para penari lintas generasi ekspresikan diri

Baca juga: DKJ harap DITP 2023 munculkan produser seni teater muda

Baca juga: DKJ gelar DITP 2023, wadah temu seniman teater lokal dan Asia Tenggara

Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Suryanto

Related Articles

Back to top button