Tekno

Google Akan Hapus Riwayat Lokasi Pengguna Secara Permanen

Sumber Poto : cnet.com

LiveNews – Google dilaporkan akan menghapus semua informasi yang diketahuinya tentang tempat-tempat yang pernah pengguna kunjungi sebelumnya, setelah setahun berkomitmen untuk mengurangi jumlah data pribadi yang disimpan tentang pengguna.

Fitur “Garis Waktu” perusahaan (sebelumnya dikenal sebagai “Riwayat Lokasi” akan tetap berfungsi bagi mereka yang ingin menggunakannya. Hal ini memungkinkan mereka menelusuri kembali riwayat perjalannya selama beberapa dekade dan melihat ke mana saja mereka berada pada waktu tertentu.

Namun, semua data yang diperlukan agar fitur ini berfungsi akan disimpan secara lokal di ponsel atau tablet dan tidak akan di simpan melalui server perusahaan Google lagi.

Dalam email yang dikirimkan perusahaan kepada pengguna Maps, Google mengatakan mereka harus menyimpan semua perjalanan lama paling lambat 1 Desember sebelum dihapus secara permanen. Pengguna dapat mencadangkan datanya meskipun mereka khawatir kehilangannya atau ingin tetap menyinkronkannya di seluruh perangkat. Namun, hal ini tidak lagi terjadi secara default.

Perusahaan juga telah mengurangi periode penyimpanan default untuk riwayat lokasi. Penghapus lokasi. Penghapusan lokasi sebelumnya akan dimulai hanya dalam waktu tiga bulan, dibanding dengan waktu satu setengah tahun sebelumnya.

Dalam unggahan blog yang mengumumkan perubahan tersebut, Google tidak menyebutkan alasan spesifik untuk pembaruan tersebut. “Infomasi lokasi Anda bersifat pribadi,”Tulis Google.

“Fitur Linimasa di Maps membantu Anda untuk mengingat tempat-tempat yang pernah di kunjungi dan di dukung oleh pengaturan yang disebut Riwayat Lokasi. Jika Anda termasuk di antara sebagian pengguna yang memilih untuk mengaktifkan Riwayat Lokasi (secara default dimatikan), Timeline Anda akan segara disimpan di perangkat Anda sendiri, memberikan kontrol lebih besar atas data Anda. “tulis Google melalui blognya”. “Sama seperti sebelumnya, kamu dapat menghapus semua atau sebagian informasi Anda kapan saja atau menonatifkan pengaturan ini sepenuhnya, “tambahnya.

Baca Juga:   Viral Aplikasi Judi Online Terdaftar PSE, Kemenkominfo Buka Suara

Mengutip The Guardian, dalam sebuah email yang dikirimkan oleh perusahaan kepada para pengguna Maps, Google mengatakan bahwa mereka memiliki waktu hingga 1 Desember untuk menyimpan semua perjalanan lama pengguna sebelum dihapus untuk selamanya.

“Kami komitmen untuk menjaganya tetap aman, pribadi dan dalam kendali Anda. Ingat, Google Maps tidak pernah menjual data Anda kepada siapa pun, termasuk pengiklanan, “tambah mereka.

Baca juga : Penting! Ini Cara untuk Kalibrasi Google Maps yang Akurat

Namun Google telah mendapat tekanan yang semakin meningkat untuk membantu pengguna menjaga privasi lokasi mereka dalam menghadapi upaya penegakan hukum yang agresif untuk mempersenjatai informasi yang tersimpan.

Apa yang disebut sebagai permintaan pengawasan “dragnet”, misalnya, telah memaksa Google untuk menyerahkan informasi tentang setiap pengguna di wilayah tertentu pada waktu tertentu, yang tentu saja termasuk banyak pengguna yang memiliki hubungan dengan kejahatan selain ping dari sinyal GPS.

Kritikus Hukum Berspekualisasi Bahwa Keputusan ini Didorong oleh Permintaan Data

Banyak pihak di dunia hukum yang melihat pembaruan ini bertepatan dengan permintaan data yang diterima perusahaan, yang dikenal sebagai “Surat Perintah Geofence.” 

Menurut National Association of Criminal Defence Lawyers (NACD), permintaan “Geofence” oleh penegak hukum digunakan untuk mempersempit kemungkinan saksi dan tersangka dalam satu lokasi pada waktu tertentu. 

Semua dilakukan melalui lokasi geografis yang direkam melalui perangkat Android atau Apple. Google belum secara terbuka menyatakan volume permintaan informasi oleh penegak hukum selama beberapa tahun, namun data ini telah digunakan dalam sidang-sidang Pengadilan Banding yang aktif.

Pengumuman Google ini muncul beberapa hari setelah Pengadilan Banding AS untuk Sirkus Keempat di Virginia, mendengarkan argumen lisan dalam kasus yang disebut United States v. Chatrie. Pihak pembela menantang legalitas surat perintah (Geofence) dan penerapannya.

Baca Juga:   Samsung Galaxy Watch 7 Berbasis AI Rilis di Indonesia, Ini Spesifikasi dan Harganya

Saat ini masih menjadi spekulasi apakah pembaruan ini merupakan, pembaruan yang sehat untuk memberikan pengguna lebih banyak kontrol atas data atau respons yang peka terhadap waktu dari raksasa pencarian ini, setelah adanya kasus-kasus penting yang berhubungan dengan data geolokasi.

Tahun ini merupakan tahun yang beragam bagi Google Maps dengan pengumuman pembaruan baru yang berfokus pada AI untuk aplikasi populer ini, menyediakan simulasi AI dari potensi perjalanan dan liburan bagi pengguna.

Baca berita dan artikel lainnya di Google News

(ay)

Related Articles

Back to top button