Bisnis

Kendaraan Listrik Jadi Salah Satu Solusi Kurangi Polusi di DKI Jakarta

LiveNews – Mantan Menteri Negara Lingkungan Hidup Alexander Sonny Keraf menilai penggunaan kendaraan listrik bisa mengurangi polusi di DKI Jakarta. Hal ini terlebih, polusi udara di DKI Jakarta kebanyakan berasal dari emisi sektor transportasi.

Sonny menjelaskan polutan yang berasal dari emisi kendaraan berbahan bakar fosil di Jakarta sudah sangat mengkhawatirkan. Kesehatan pernafasan hingga kecerdasan otak akan terus mengancam warga ibu kota jika kondisi ini terus dibiarkan.

Oleh sebab itu, Sonny mendesak penggunaan kendaraan listrik sebagai transportasi umum maupun pribadi harus segera dapat diimplementasikan secepat mungkin, mengingat besarnya dampak negatif dari polutan, terutama dari sektor transportasi.

“Jangan anggap remeh hal ini, peralihan penggunaan kendaraan bensin ke listrik perlu didorong sekuat-kuatnya untuk menurunkan emisi dan pencemaran udara di kota besar, terutama Jakarta,” ujarnya yang dikutip, Senin (14/8/2023).

Baca Juga:100 Bus Listrik TransJakarta Bakal Wara-wiri di DKI Jakarta Pada Tahun Ini

Di sisi lain, lanjut Sonny, pemerintah juga harus memacu industri otomotif untuk memperbaiki ekosistem kendaraan listrik di dalam negeri, mulai dari harga, tingkat efisiensi kendaraan, hingga infrastruktur pendukung.

“Sebagai langkah awal, insentif dapat menjadi pemanis untuk mendorong konsumen beralih. Tapi yang lebih penting adanya perbaikan produk dan penunjang kendaraan listrik, sehingga masyarakat dengan sukarela akan menggunakan kendaraan non-BBM ini,” imbuh Sonny.

Berdasarkan data Kementerian Perindustrian (Kemenperin), besaran subsidi yang akan digelontorkan pada 2023 sebesar Rp1,4 triliun untuk sekitar 250.000 motor listrik. Angka ini dipastikan naik pada tahun depan dengan nilai Rp 4,2 triliun untuk 600.000 unit motor listrik.

Selanjutnya, besaran subsidi mobil listrik pada 2023 sebesar Rp1,6 triliun, dan akan meningkat menjadi Rp 4,9 triliun pada 2024. Sementara itu, bus listrik turut meraih subsidi senilai Rp48 miliar pada tahun ini dan Rp 144 miliar pada tahun depan.

Baca Juga:   Jokowi Wajibkan Perusahaan Umumkan Lowongan Kerja di Kemenaker

Baca Juga:Atasi Polusi Udara, Menhub Budi Usul Penerapan 4 In 1 di Jakarta

Related Articles

Back to top button