Tekno

Meningkatkan Desain Grafis dengan Teks Terbalik: Tips dan Trik

LiveNews – Grafik memiliki kekuatan untuk menyampaikan pesan lebih cepat dibandingkan jenis konten lainnya. Namun terkadang, grafis saja tidak mampu menyampaikan pesan yang diinginkan. Dalam hal ini, desainer mengambil bantuan dari teks, yang juga dikenal sebagai tipografi dalam terminologi grafis.

Teks dalam grafik sangatlah penting. Ini membantu dalam menyampaikan pesan merek melalui kata-kata. Namun, menyajikan teks secara gamblang saja tidak cukup untuk menarik khalayak luas. Jadi, desainer grafis mengandalkan berbagai pendekatan yang tidak lazim, seperti teks terbalik.

Pada postingan kali ini kita akan membahas beberapa tips dan trik mengenai penggunaan teks terbalik dalam desain grafis. Untuk diskusi kali ini, kami hanya akan fokus pada petunjuk-petunjuk yang dapat meningkatkan daya tarik sebuah desain. Namun pertama-tama, mari kita uraikan secara singkat konsep teks terbalik. Jadi, tanpa penundaan lebih lanjut, mari kita gali lebih dalam.

Apa Sebenarnya Teks Terbalik Itu? Bagaimana Cara Menghasilkannya?

Teks terbalik adalah istilah mewah yang mengacu pada proses pergeseran orientasi kata secara horizontal. Selain nama standarnya, ada beberapa cara alternatif untuk merujuk pada konsep ini. Beberapa yang paling umum adalah teks terbalik, teks terbalik, dan kata-kata terbalik.

Ada berbagai cara untuk mengubah teks yang tampak normal menjadi variasi terbalik. Misalnya, beberapa orang mengandalkan perangkat lunak desain grafis khusus atau kemampuan bawaan pengolah kata. Namun, yang lain menggunakan generator teks terbalik pihak ketiga. Jadi, jika Anda belum memilih teknik untuk menghasilkan variasi teks yang dibalik secara horizontal, pastikan untuk menggunakan metode yang memberikan hasil yang dapat diterima secara universal. Jika tidak, usaha Anda akan sia-sia.

Tips Meningkatkan Keindahan Desain Grafis melalui Reverse Text

Sebagai pendekatan yang relatif baru, teks terbalik dapat memberikan keunggulan menarik pada desain Anda. Namun hal ini hanya mungkin terjadi jika Anda menggunakan flip text dengan cara yang benar. Jadi, berikut beberapa petunjuk untuk menggunakan teks terbalik dan meningkatkan tampilan desain Anda:

Baca Juga:   WhatsApp Luncurkan Fitur Obrolan Suara Baru untuk Grup Besar

Lebih suka Menggunakan Teks Mundur Sepanjang Jalur Melengkung atau Melingkar

Umumnya, Anda dapat menggunakan variasi teks yang dibalik secara horizontal di mana pun Anda mau. Namun, beberapa pakar desain grafis menyarankan untuk menggunakannya ketika berhadapan dengan jalur melingkar atau melengkung. Artinya, jika Anda menempatkan teks pada jalur melingkar atau melengkung, penggunaan variasi teks terbalik akan sempurna di sana. Namun saran ini tidak dibuat-buat.

Hindari Terlalu Banyak Menggunakan Variasi Teks Terbalik

Anda mungkin pernah mendengar pepatah: ‘segala sesuatu yang berlebihan itu buruk.’ Pepatah terkenal ini juga berlaku untuk penggunaan teks terbalik dalam sebuah desain. Jadi, pastikan untuk memanfaatkan variasi teks Kosong dibalik secara horizontal untuk penekanan saja. Artinya, Anda dapat menggunakan teks terbalik secara hemat untuk kutipan blok atau judul. Namun, Anda tidak dapat menggunakannya di dalam tubuh. Dengan cara ini, Anda dapat mencegah audiens Anda mendapatkan pesan yang salah.

Sesuaikan Kontras dalam Desain Anda

Desain grafis terkadang seperti membangun rumah kartu. Itu karena menyertakan atau mengecualikan satu elemen dapat berdampak signifikan pada keseluruhan desain. Jadi, setelah Anda menambahkan variasi teks yang terbalik, kami sarankan untuk menyempurnakan kontras dalam desain. Artinya Anda harus menyesuaikan kontras antara warna teks dan latar belakang. Dengan memenuhi persyaratan ini, teks yang dibalik akan dapat menyesuaikan dengan komposisi desain Anda yang lain.

Jangan Lupa Mengerjakan Keterbacaan Teks

Apa gunanya memiliki teks dalam sebuah desain jika orang tidak bisa membacanya? Oleh karena itu, setelah Anda menambahkan teks mundur ke grafik Anda, pastikan untuk meningkatkan keterbacaannya. Artinya, bergantung pada desain Anda, Anda harus menambah atau mengurangi berbagai properti tipografi, seperti margin dan spasi antara huruf dan garis. Setelah Anda mengubah aspek-aspek ini hingga Anda merasa teksnya sekarang dapat dibaca, Anda dapat melanjutkan ke tip berikutnya.

Baca Juga:   Ternyata Segini Harga 'Asli' dari iPhone 15 Series!

Gunakan Drop Shadow yang Halus

Terkadang, sekeras apa pun Anda berusaha, desain Anda menjadi sibuk dengan berbagai elemen. Jadi, jika skenario ini berkaitan dengan kasus penggunaan Anda, Anda harus menggunakan drop shadow halus saat menggunakan teks flip. Melakukan hal ini akan membuat teks sebaliknya menonjol di latar belakang yang berantakan. Dan pada akhirnya, Anda akan memenuhi tujuan menggunakan teks terbalik.

Pertimbangkan Bantuan Sepasang Mata Kedua

Masukan dari pihak terpercaya selalu dapat membantu Anda merancang sesuatu yang lebih baik. Jadi, setelah Anda menambahkan variasi terbalik pada teks Anda dan menyesuaikan semuanya sesuai preferensi Anda, kami sarankan Anda melihatnya lagi. Melakukan hal ini akan membantu Anda memastikan bahwa teks terbalik Anda terlihat mulus.

Poin Penting — Kesimpulan

Secara keseluruhan, teks terbalik adalah cara yang bagus untuk mendobrak hambatan tradisional. Tapi segala sesuatu yang berlebihan akan merugikan. Jadi, pastikan untuk menggunakan variasi teks Kosong dengan hemat. Selain itu, penting untuk mempertimbangkan keterbacaan ketika menggunakan bentuk teks yang dibalik secara horizontal. Artinya, ukuran dan margin tipografi harus masuk akal, dan harus terdapat kontras yang cukup antara latar belakang dan warna teks. Selain itu, hindari penggunaan teks terbalik untuk badan salinan desain Anda. Oleh karena itu, dengan mengikuti saran berikut, Anda akan dapat meningkatkan tampilan grafis Anda dengan bantuan teks yang dibalik secara horizontal.

Related Articles

Back to top button