Tekno

Menkominfo Bersuara: Mengupas Isu Pemblokiran Game Online

Menkominfo Budi Arie Setiadi. Foto: Kominfo

LiveNews – Panasnya perdebatan memuncak di ranah game online,
memunculkan pertanyaan penting tentang keseimbangan antara hiburan dan
perlindungan anak-anak. Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo)
Indonesia tengah berada di tengah-tengah badai kontroversi terkait pengaturan
game daring, khususnya yang memadukan adegan kekerasan.

BACA JUGA : Cara Baru Menkominfo Berantas Judi Online: Blokir Rekening!

Saat ini, terdapat dua sisi yang bertentangan. Di satu sisi,
suara keras dari organisasi-organisasi yang berjuang untuk kesejahteraan
anak-anak, mendesak untuk memblokir game-game yang dianggap merusak. Namun, di
sisi lain, Menteri Komunikasi dan Informatika, Budi Arie Setiadi, menegaskan
bahwa keputusan semacam itu tidak bisa dibuat dengan gegabah.

Budi Arie Setiadi menyoroti perlunya penelitian yang
mendalam sebelum mengambil langkah drastis seperti pemblokiran. Ia berargumen
bahwa ekosistem game, yang begitu luas, harus diperhitungkan secara cermat
sebelum mengambil keputusan yang akan mempengaruhi jutaan pemain.

Tidak dapat disangkal, game-game berkonten kekerasan menjadi
pusat perhatian. Meski para pengembang telah mematuhi aturan dengan
mencantumkan rating usia pada game mereka, namun tetap saja ada kekhawatiran
terhadap dampak psikologis pada pemain, khususnya anak-anak.

Kemenkominfo, dalam upaya memahami lebih dalam dinamika ini,
berencana untuk menggelar pertemuan dengan para pengembang game online. Langkah
ini diambil untuk menyosialisasikan pentingnya memahami dampak dari game yang
dikembangkan oleh para pengembang tersebut.

Namun, tantangan tidak berhenti di situ. Kemenkominfo juga
berusaha menjalin kerja sama dengan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif,
Sandiaga Uno, dalam mengeksplorasi solusi yang tepat terkait industri game
nasional.

Langkah-langkah ini, tentu saja, tidak terlepas dari
konsultasi dengan ahli perlindungan anak. Kemenkominfo telah memulai diskusi
dengan perwakilan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) untuk memperdalam
pemahaman tentang dampak game daring pada anak-anak.

Baca Juga:   Kini Login WhatsApp di iPhone Bisa Tanpa Kode OTP

Dengan demikian, jelaslah bahwa pemerintah sedang berada di
persimpangan jalan yang menuntut kebijaksanaan. Keputusan selanjutnya akan
sangat ditentukan oleh hasil penelitian yang mendalam dan koordinasi
antarlembaga yang kuat. Dalam keadaan yang penuh tekanan ini, satu hal yang
pasti: keselamatan dan kesejahteraan anak-anak harus tetap menjadi prioritas
utama.

Baca Berita dan Artikel yang lain di Google News

(TH)

Related Articles

Back to top button