Tekno

Pasca Kasus TikTok, Drone DJI Terancam Dilarang di AS

Sumber: Pocketlint

LiveNews – Industri teknologi global kembali mengalami sorotan regulasi, kali ini ditujukan pada produsen drone asal China, DJI. Pasca-kontroversi TikTok yang melanda dunia teknologi sebelumnya, kekhawatiran muncul di Amerika Serikat mengenai implikasi keamanan yang ditimbulkan oleh drone DJI.

Potensi larangan terhadap drone DJI di pasar AS telah memicu debat mengenai keamanan nasional, privasi data, dan keseimbangan yang delikat antara inovasi dan regulasi di industri teknologi.

Sejarah baru-baru ini tentang perusahaan teknologi China yang menghadapi tantangan regulasi di AS bermula dari kasus TikTok. Platform video pendek populer tersebut, yang dimiliki oleh raksasa teknologi China, ByteDance, dihadapkan pada tuduhan penanganan data pengguna yang buruk dan risiko keamanan nasional akibat kepemilikan China.

Hal ini menyebabkan pemerintah AS melakukan penyelidikan intensif, dengan mantan Presiden Donald Trump bahkan mengeluarkan perintah eksekutif untuk melarang TikTok di negara tersebut. 

Meskipun larangan itu akhirnya diblokir oleh pengadilan dan administrasi Biden mengambil pendekatan yang lebih terukur, kasus TikTok menetapkan preseden bagi sikap pemerintah AS terhadap perusahaan teknologi China yang beroperasi di wilayahnya. Ini juga menegaskan kekhawatiran yang semakin meningkat mengenai privasi data dan keamanan nasional dalam dunia yang semakin terhubung.

Baca juga: Fitur Terbaru, Akhirnya DJI Rilis Powerbank Raksasa untuk Drone dan Gadget

DJI di Bawah Pengawasan

Sekarang, perhatian beralih ke DJI, produsen drone terkemuka di dunia yang dikenal dengan drone konsumen populer dan solusi pemetaan udara tingkat profesionalnya. Laporan menunjukkan bahwa Departemen Dalam Negeri (DOI) AS telah mendaratkan seluruh armada drone DJI-nya atas kekhawatiran keamanan nasional. DOI mengutip kerentanan potensial pada drone DJI yang dapat membahayakan data sensitif pemerintah dan infrastruktur. 

Baca Juga:   Anggaran Belanja Menurun, Akankah Merger XL Axiata dan Smartfren Sungguh Terjadi?

Langkah ini oleh DOI telah meningkatkan desakan untuk regulasi yang lebih ketat atau bahkan larangan terhadap drone DJI di pasar AS. Para pembuat kebijakan dan ahli keamanan telah mengangkat kekhawatiran tentang kemungkinan drone DJI digunakan untuk spionase atau serangan siber karena kemampuan pengumpulan data dan keterkaitan perusahaan dengan China.

Meskipun DJI telah berkali-kali membantah tuduhan ini dan menekankan komitmennya terhadap keamanan data, bayangan pengaruh China sangat besar dalam lanskap geopolitik saat ini.

Keamanan Nasional vs. Inovasi

Debat mengenai potensi larangan terhadap drone DJI menyoroti interaksi kompleks antara kepentingan keamanan nasional dan inovasi teknologi. Di satu sisi, drone telah menjadi alat yang tak tergantikan dalam berbagai industri, termasuk pertanian, konstruksi, dan sinematografi. Drone DJI, khususnya, telah memainkan peran penting dalam mendorong inovasi dan memperluas kemungkinan fotografi dan videografi udara.

Namun, kekhawatiran tentang implikasi keamanan dari mengandalkan drone buatan China, terutama di area sensitif seperti operasi pemerintah dan infrastruktur kritis, tidak dapat diabaikan. Ketakutan akan pengumpulan data tanpa izin, kerentanan siber, dan potensi eksploitasi oleh lawan asing telah memicu desakan untuk regulasi yang lebih ketat dan peningkatan pengawasan terhadap perusahaan seperti DJI.

Saat debat mengenai nasib drone DJI di AS terus berlanjut, para pemangku kepentingan harus menavigasi keseimbangan yang delikat antara imperatif keamanan dan kebutuhan untuk mendorong inovasi dan pertumbuhan ekonomi. Menemukan titik temu akan memerlukan kolaborasi antara lembaga pemerintah, pemain industri, dan ahli keamanan cyber untuk mengembangkan kerangka kerja regulasi dan standar yang kokoh untuk teknologi drone.

Selain itu, saga DJI menyoroti pentingnya mendiversifikasi pasar drone dan mengurangi ketergantungan pada satu produsen atau negara untuk teknologi penting. Mendorong persaingan dan inovasi dalam industri drone, sambil memastikan protokol keamanan yang ketat, dapat membantu mengurangi risiko dan melindungi kepentingan nasional tanpa menghambat kemajuan. 

Baca Juga:   Lebih dari 50 Pegawai Google Dipecat Usai Demo Tolak Kontrak dengan Israel

Sorotan terhadap DJI dan kasus sebelumnya menunjukkan bahwa tantangan regulasi terhadap perusahaan teknologi asal China kemungkinan akan menjadi semakin umum di masa depan.

Potensi larangan terhadap drone DJI di AS mewakili momen penting dalam debat terus-menerus tentang teknologi, keamanan, dan inovasi. Bagaimana para pembuat kebijakan menavigasi tantangan ini tidak hanya akan membentuk masa depan industri drone, tetapi juga akan menentukan dinamika lebih luas dari persaingan teknologi global dan kerjasama di abad ke-21.

Baca Berita dan Artikel lain di Google News. 

(bmm)

Related Articles

Back to top button