Hiburan

Asosiasi dukung pemerintah optimalkan sosialisasi tembakau alternatif

Jakarta (LiveNews) – Asosiasi konsumen hingga produsen produk tembakau alternatif memberi dukungan kepada pemerintah dalam mengoptimalkan sosialisasi dan edukasi guna mencegah berkembangnya misinformasi mengenai produk tembakau alternatif di publik.

Ketua Asosiasi Konsumen Vape Indonesia (AKVINDO) Paido Siahaan dalam keterangan di Jakarta, Senin, mengatakan mereka mengharapkan partisipasi aktif pemerintah dalam mensosialisasikan produk tembakau alternatif kepada masyarakat.

AKVINDO pun siap berkolaborasi dengan pemerintah untuk menyebarluaskan informasi akurat dan komprehensif tentang produk tembakau alternatif agar produk itu dapat dimaksimalkan bagi perokok dewasa yang selama ini kesulitan beralih dari kebiasaannya.

“Kami juga meminta pemerintah untuk mendukung kampanye edukasi yang dilakukan oleh AKVINDO dan memberikan akses kepada anggota AKVINDO untuk berpartisipasi dalam program-program edukasi yang diselenggarakan oleh pemerintah,” kata Paido.

Baca juga: Tembakau alternatif bisa jadi solusi masalah rokok di Indonesia

Sebagai asosiasi konsumen, AKVINDO secara berkelanjutan mensosialisasikan produk tembakau alternatif kepada publik. Pertama, kampanye edukasi dengan menyediakan informasi komprehensif mengenai profil risiko dan manfaat produk tembakau alternatif agar mudah dipahami masyarakat.

“Upaya ini dapat diamplifikasikan melalui berbagai media seperti situs web, media sosial, brosur, dan video edukatif,” ujar Paido.

Kedua, kolaborasi dengan pemangku kepentingan, khususnya di bidang kesehatan seperti kementerian/lembaga, ahli kesehatan, peneliti, maupun kelompok masyarakat demi meningkatkan kajian ilmiah produk tembakau alternatif untuk memastikan informasi yang disebarkan dapat dipercaya.

Ketiga, pengembangan materi edukasi. Berdasarkan hasil kajian ilmiah, mengembangkan materi edukasi yang menyoroti manfaat dan risiko produk tembakau alternatif secara objektif juga diperlukan agar tepat sasaran.

Keempat, melibatkan komunitas sebagai upaya mencegah misiniformasi, pemerintah dinilai dapat bersinergi dengan komunitas pengguna produk tembakau alternatif dalam proses penyusunan informasi dan kampanye edukasi. Tujuannya agar kerja sama semua pihak dapat berjalan dengan baik serta tidak merugikan salah satu pihak.

Baca Juga:   Krist Perawat: Ayam goreng di sini enak banget!

“Kami juga mengharapkan pemerintah untuk melakukan evaluasi terus-menerus terhadap produk tembakau alternatif yang beredar di pasar untuk memastikan keamanan dan kualitasnya,” ucap Paido.

Dalam kesempatan terpisah, Sekretaris Umum Asosiasi Personal Vaporizer Indonesia (APVI) Garindra Kartasasmita menilai pemerintah juga memiliki peran krusial untuk mensosialisasikan produk tembakau alternatif sebagai jalan tengah bagi perokok dewasa yang ingin beralih dari kebiasaannya. Sebab, berdasarkan sejumlah kajian ilmiah yang dilakukan baik di dalam dan luar negeri, produk tembakau alternatif telah terbukti memiliki risiko 90-95 persen lebih rendah daripada rokok.

Baca juga: Tembakau alternatif dapat dimanfaatkan untuk tekan prevalensi merokok

Dengan mendorong perokok dewasa beralih ke produk alternatif ini, lanjut Garindra, maka turut mengurangi beban pemerintah dalam menekan angka penyakit yang diakibatkan konsumsi rokok.

“Kami terus melakukan edukasi melalui media online dan media sosial menggunakan penelitian-penelitian ilmiah yang dilakukan di dalam dan luar negeri. Tetapi, untuk meyakinkan seluruh pemangku kepentingan, yang dibutuhkan adalah regulasi yang sesuai dengan profil risiko produknya,” kata Garindra.

Baca juga: Pusat kajian UI: lebih dari 50 persen anak alami kekambuhan merokok

Baca juga: Mengenal bahaya “third hand smoke” dan cara mencegahnya

Baca juga: Indonesia perlu terobosan baru tekan prevalensi merokok

Pewarta: Maria Rosari Dwi Putri
Editor: Natisha Andarningtyas

Related Articles

Back to top button