Nasional

Hilang Kontak 11 Hari, Mer-C Sebut Tiga Relawannya Baik-baik Saja dan Masih Berada di RS Indonesia

LiveNews – Medical Emergency Rescue Commmittee (Mer-C) memastikan ketiga relawannya dalam keadaan baik dan sehat, setelah kehilangan kontak selama 11 hari terakhir.

Ketua Presidium Mer-C Sarbini Abdul Murad mengatakan, pihaknya mengetahui bahwa tiga relawannya, Fikri Rofiuk Haq, Reza Aldilla Kurniawan, dan Farid Zanjabil Al Ayubi dalam kondisi baik pada Selasa (22/11/2023) sore sekira jam 17.30 WIB.

“Tadi pukul 17.30 WIB, kami mendapatkan kontak dari sumber kami, dan kami juga langsung bisa berkomunikasi dengan salah seorang relawan yaitu saudara Reza,” kata Sarbini, di kantor Mer-C, Senen, Jakarta Pusat, Rabu (12/11/2023).

Ketika terjalin komunikasi tersebut, Sarbini mengatakan, Reza dalam kondisi selamat dan sehat bersama dua relawan lainnya serta 600 warga Palestina lainnya.

Ia mengemukakan, Relawan Mer-C tersebut masih berada di Rumah Sakit Indonesia Gaza, Palestina, tempat mereka bertugas menjadi relawan.

“Reza mengatakan bahwa sekarang mereka bertiga ada di RSI Gaza. Dengan kondisi sehat dan selamat,” katanya.

Sarbini mengakui, sebelumnya sempat kehilangan kontak dengan relawan hingga akhirnya bisa terhubung kembali pada Selasa sore.

“Kita hilang kontak sejak 11 November, dan mereka posisi di RSI dan waktu itu kita hanya mendengar dari sumber-sumber kita bahwa tiga orang Indonesia sekarang masih berada di RSI dalam keadaan sehat, tapi tadi kami langsung mendengar suara Reza,” katanya.

Sarbini sebelumnya menyebut banyak berita liar yang menyebut bahwa ketiga Relawan Mer-C tersebut sempat ditawan Israel Defense Forces (IDF). Namun ternyata hal tersebut tidak benar.

“Maka ini informasi yang membuat kami bahagia dan membuat kami sumringah,” katanya.

Dievakuasi ke Gaza Selatan

Namun, mereka bakal dievakuasi ke Gaza bagian selatan setelah Israel mengultimatum agar selesai rumah sakit yang berada di Kawasan Gaza Utara dikosongkan.

Baca Juga:   Kisah Basboi dan Ladang Lima Ciptakan Kekayaan Budaya Lewat Karyanya di Shopee 11.11 Big Sale

Sebelumnya diberitakan, tiga Relawan Indonesia hilang kontak sejak agresi militer Israel yang mengepung Rumah Sakit Indonesia, pada Senin (20/11/2023). Sedikitnya ada 12 orang tewas atas serangan tersebut.

Sementara, sejak serangan pertama kali pada 7 Oktober lalu, Israel telah membunuh 13 ribu warga Palestina, yang 9 ribu diantaranya merupakan ibu dan anak.

Hingga saat ini, tercatat ada 30 ribu Warga Palestina lainnya juga menderita luka-luka akibat aksi Israel.

Kemudian ribuan bangunan termasuk rumah sakit dan rumah ibadah ikut hancur dalam serangan tersebut. Sementara itu, menurut angka resmi, korban tewas dari pihak Israel sebanyak 1.200 jiwa.

Related Articles

Back to top button