Tekno

Lumpuhkan Internet di Gaza Jadi Senjata Baru Israel untuk Perang Lawan Hamas

Foto: newarab.com

LiveNews – Sejak serangan dari Hamas yang tidak dapat ditampung Iron Dome pada 7 Oktober lalu, Israel telah memberikan tindakan balasan di Gaza yang mengakibatkan lebih dari sekitar 10.000 kematian, berdasarkan Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola oleh Hamas, serta merusak infrastruktur dasar dan fasilitas masyarakat. Hal ini meliputi sistem internet dan komunikasi, yang mengakibatkan konektivitas yang semakin menurun dan memutuskan hubungan 2,2 juta penduduk Gaza dengan dunia luar.

Pada tanggal 27 Oktober, Israel dikabarkan memberlakukan penutupan penuh internet di daerah tersebut, memutuskan konektivitas terakhir selama sekitar 34 jam ketika pasukan Israel memasuki Jalur Gaza. Setelah sisa konektivitas internet Gaza kembali, data menunjukkan bahwa konektivitas tersebut hanya sekitar 15 persen atau bahkan kurang dari biasanya. Selama periode tersebut, Gaza mengalami dua pemadaman konektivitas serupa. Yang terbaru berlangsung selama sekitar 15 jam pada hari Minggu ketika Israel melakukan operasi intensif untuk memutuskan kota Gaza di bagian utara dari Gaza Selatan.

Meskipun para peneliti dan teknolog yang memantau konektivitas internet tidak dapat memastikan dengan pasti apakah Israel bertanggung jawab atas pemadaman tersebut atau apakah pemadaman tersebut diakibatkan oleh penghancuran infrastruktur fisik, tindakan pemadaman yang dapat dipulihkan dengan cepat menunjukkan adanya dugaan pemadaman yang sengaja dilakukan dan bukan kerusakan yang tidak disengaja.

3 Periode Internet di Gaza Padam

Menurut Doug Madory, Direktur Analisis Internet di perusahaan pemantauan Kentik, dalam 10 hari terakhir, terdapat tiga periode waktu di mana konektivitas internet di Gaza menjadi nol. Dia mencatat bahwa dari data yang dia lihat, hanya memungkinkan untuk menentukan apakah penyedia layanan internet di Gaza berkomunikasi dengan dunia luar dan bukan penyebab pasti dari pemadaman. Madory juga menyatakan bahwa dalam konflik yang terjadi di Gaza, salah satu pihak yang terlibat memiliki kemampuan untuk mematikan layanan internet di wilayah tempat mereka melakukan operasi militer.

Baca Juga:   Content Placement: Strategi Ampuh untuk Meningkatkan Trafik Website

Di seluruh Jalur Gaza, terdapat sekitar selusin penyedia layanan internet dan perusahaan telepon seluler yang menghubungkan penduduk dengan internet. Namun, jaringan seluler di Gaza hanya menggunakan teknologi 2G, berbeda dengan koneksi 3G, 4G, dan 5G yang lebih cepat yang tersedia di sebagian besar wilayah Israel. Perusahaan-perusahaan ini sangat bergantung pada infrastruktur Israel untuk menghubungkan mereka ke internet global. Menurut LSM advokasi internet, Internet Society, Palestina diklasifikasikan memiliki koneksi internet yang buruk. Selama konflik ini, banyak kantor penyedia layanan seluler dan internet, kabel, serta menara seluler telah hancur, sehingga banyak di antaranya saat ini berada dalam keadaan tidak beroperasi.

Husam Mekdad, seorang insinyur telekomunikasi yang tinggal di selatan Gaza, menyatakan bahwa Israel mengendalikan telekomunikasi dan internet yang masuk ke Gaza. Dia mengungkapkan bahwa sebagian besar penyedia layanan internet utama saat ini tidak berfungsi, dan operator seluler yang masih dapat beroperasi dengan koneksi 2G mengalami masalah jaringan yang sangat padat.

Tidak Ada Perusahaan yang Bisa Memperbaiki Internet

Dia juga menambahkan bahwa saat ini tidak ada perusahaan yang dapat melakukan perbaikan atau tindakan apa pun karena banyak dari mereka sedang menunggu sampai perang berakhir untuk menilai status infrastruktur mereka. Laporan dari Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengungkapkan bahwa 65 persen rumah tangga dan bisnis telah kehilangan akses internet, dan setengah dari jaringan telah rusak.

Salah satu penyedia layanan internet terbesar di Palestina, yaitu Paltel, telah mempertahankan konektivitas terbanyak, menurut para analis internet. Namun, selama tiga pemadaman konektivitas yang terjadi, bahkan Paltel mengalami pemadaman. Menurut Madory, jika Paltel tidak dapat beroperasi, maka hampir semua orang di Gaza akan kehilangan akses internet.
Paltel mengklaim bahwa selama tiga pemadaman tersebut, layanannya “diputus” oleh Israel. Kementerian Komunikasi dan Teknologi Informasi Negara Palestina juga mengklaim bahwa jaringan mereka mengalami “penargetan sistematis” dan mendesak negara-negara lain untuk “memberikan tekanan kepada pemerintah Israel” agar mengembalikan koneksi internet. Paltel belum memberikan tanggapan terhadap permintaan komentar dari WIRED dalam beberapa minggu terakhir.

Baca Juga:   Bisakah Kita Mengirim Pesan Kosong di WhatsApp?

Angkatan Pertahanan Israel menolak memberikan komentar ketika ditanyai apakah mereka berada di balik pemadaman internet terbaru di Gaza. Kementerian Komunikasi Israel juga tidak merespons pertanyaan dari WIRED. Namun, pada tanggal 17 Oktober, sebelum pemadaman total terjadi, kementerian komunikasi Israel mempublikasikan pembaruan tentang perang yang secara rinci mendeskripsikan rencananya. Pembaruan tersebut menyatakan bahwa “sedang berlangsung pemeriksaan dan persiapan untuk menutup layanan komunikasi seluler dan layanan internet ke Gaza.”

Pemadaman internet telah menjadi kenyataan distopia bagi jutaan orang di India, Iran, Pakistan, Irak, dan negara-negara lain dalam beberapa tahun terakhir. Tahun lalu terdapat 187 pemadaman internet di 35 negara, menurut Access Now, sebuah LSM hak digital. Pemadaman internet dapat memberikan dampak besar terhadap ekonomi suatu negara serta kemampuan orang untuk berkomunikasi dengan teman dan keluarga serta mengakses perawatan medis dan informasi penting lainnya. Biasanya, pemadaman internet diinisiasi oleh pemerintah represif yang berusaha untuk mengendalikan protes, menghentikan organisasi masyarakat, dan menghentikan perlawanan. Pendekatan ini secara luas dikutuk oleh
negara-negara demokratis, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan kelompok hak asasi manusia.

Setelah layanan internet kembali di Gaza untuk pertama kalinya pada akhir Oktober, Gedung Putih menyatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “pemulihan komunikasi di Gaza adalah hal yang penting. Para pekerja bantuan, warga sipil, dan jurnalis perlu bisa berkomunikasi satu sama lain dan dengan dunia luar. Administrasi kami peduli tentang ini, bekerja untuk itu, dan senang melihatnya dipulihkan.” Departemen Luar Negeri AS dan Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih tidak memberikan tanggapan atas permintaan komentar dari WIRED tentang implikasi dua pemadaman internet berikutnya di Gaza.

“Melihat pemadaman sementara mengulang di mana kekuatan untuk mematikan sebenarnya berada,” kata Helga Tawil-Souri, seorang peneliti komunikasi digital dan media yang fokus pada Israel-Palestina di Universitas New York. “Setiap kampanye pengeboman besar yang dilakukan Israel membawa bersamanya strategi baru tentang bentuk media atau komunikasi yang diizinkan dan yang tidak diizinkan, seperti pada pengeboman Gaza tahun 2008-2009, di mana ada penindakan terhadap jurnalis asing untuk pertama kalinya, dan pengeboman tahun 2014. Perang kinetik, kelaparan, kurangnya komunikasi, kurangnya air, penargetan panel surya—semuanya bekerja bersama-sama untuk menghancurkan kehidupan normal pada setiap tingkat yang mungkin.”

Baca Juga:   Cara Top Up Game Free Fire Termurah dengan Yokcash, Cek Disini

Baca juga: Waspada Donasi Palsu! Ini 7 Lembaga Donasi Terpercaya untuk Palestina

Bagi orang-orang yang tinggal di Gaza, kemungkinan besar ketika perang berlanjut akan ada lebih banyak pemadaman internet total. Beberapa telah berhasil menemukan titik konektivitas, orang-orang dengan akses ke telepon satelit yang mahal dapat berkomunikasi dengan dunia luar, dan yang lain telah menggunakan eSIM untuk mengakses jaringan Israel atau Mesir yang mencapai Gaza. Teknik-teknik ini dan teknik penyelamatan lainnya, meskipun menjadi garis hidup yang kritis, belum dapat diandalkan, karena perang terus berlanjut.

Mekdad, seorang insinyur jaringan di Gaza, mengatakan bahwa dengan sedikit listrik atau bahan bakar untuk menggunakan generator, beberapa orang menggunakan charger surya kecil untuk mengisi daya perangkat mereka. Dia menunjukkan kepada WIRED sebuah foto sembilan telepon yang terhubung ke serangkaian soket daya. “Situasinya sangat buruk. Kami kehabisan listrik, air bersih, makanan, dan persediaan medis,” kata Mekdad. Saudara-saudaranya telah melarikan diri dari utara mencari tempat perlindungan aman di selatan Gaza. “Kami mengharapkan untuk mati setiap detik,” katanya. “Kami hanya berharap bisa tetap hidup.”

Baca Berita dan Artikel yang lain di Google News.

(tqhf)

Related Articles

Back to top button