Bisnis

RSPO Tegaskan Komitmen untuk Kembangkan Industri Minyak Kelapa Sawit Berkelanjutan di Indonesia

LiveNews – Indonesia, sebagai salah satu negara produsen minyak sawit terbesar di dunia, terus menyaksikan pertumbuhan yang stabil dalam pengembangan industri kelapa sawit yang lebih berkelanjutan.

The Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO), sebuah organisasi global terkemuka untuk minyak kelapa sawit berkelanjutan, telah melihat peningkatan yang signifikan dalam sertifikasi di antara petani kecil dan pabrik swadaya di negara ini.

Permintaan dan pasokan RSPO Certified Sustainable Palm Oil (CSPO) menunjukan peningkatan yang terus-menerus. Hanya dalam sepuluh bulan pertama tahun 2023 (January-Oktober 2023), RSPO, yang beroperasi melalui pendekatan yang didorong oleh keanggotaan sukarela, telah melihat peningkatan sebesar 19% dari anggotanya di Indonesia, yang sebagian besar dipimpin oleh NGO lingkungan, produsen barang konsumsi, dan petani kecil.

Pertumbuhan Sertifikasi RSPO di Indonesia, Prioritaskan Dukungan untuk Petani Kecil Pada tahun 2022, areal Sertifikasi RSPO Indonesia bertumbuh sebesar 4%, dan terus bertumbuh 6% lagi sejak Januari 2023 hingga September 2023, angka ini mewakili lebih dari 2,5 juta hektar lahan, termasuk lahan perkebunan dan daerah bersertifikat petani kecil mandiri (ISH).

Pada tahun 2022, 25 pabrik baru juga telah disertifikasi sesuai dengan Prinsip dan Kriteria (P&C) Standar RSPO, dengan jumlah yang terus bertumbuh sebanyak 18 unit baru lagi pada kuartal ketiga di tahun 2023.

Sertifikasi RSPO di antara kelompok ISH tumbuh sebesar 41% dibandingkan dengan 2021, didukung oleh pendahaan hingga US$180.000 yang didistribusikan melalui Dana Dukungan Petani Kecil RSPOs (RSSF).

Untuk memenuhi permintaan yang semakin meningkat untuk sertifikasi di kalangan petani kecil di negara ini, antara bulan November 2022 dan Oktober 2023, hampir US$141.000 disalurkan ke 17 proyek petani kecil terutama untuk mengimbangi biaya audit sertifikasi sehingga memberikan manfaat bagi lebih dari 5.000 petani.

Asian Agri, produsen minyak kelapa sawit yang anak perusahaannya, PT. Inti Indosawit Subur, adalah Anggota RSPO yang sudah lama berdiri. Asian Agri adalah salah satu dari banyak pemain yang beroperasi di Indonesia yang berkomitmen untuk mengembangkan sektor minyak sawit berkelanjutan di negara ini.

Baca Juga:   Pemerintah Bentuk Tim Khusus Tangani Polusi Udara dari Industri, Ini Tugasnya

Saat ini, semua perkebunannya yang berada di provinsi Sumatra Utara, Riau dan Jambi, serta skema perkebunan rakyatnya telah disertifikasi RSPO. Pada tahun 2020, Asian Agri, bersama dengan pengolah minyak kelapa sawit, Apical, dan perusahaan kimia dan kosmetik global Jepang, KAO meluncurkan Program Smallholder Inclusion for Better Livelihood & Empowerment (SMILE) untuk membantu petani kecil swadaya dalam meningkatkan hasil panen dan mata pencaharian mereka.

“Petani swadaya saat ini jumlahnya kurang dari 20% dari total petani swadaya yang tersertifikasi. SMILE adalah kolaborasi multi-pemangku kepentingan yang dirancang untuk mengangkat petani sawit mandiri di Indonesia, dan mengamankan rantai pasokan minyak sawit berkelanjutan, melalui sertifikasi. Dengan memanfaatkan pengalaman luas Asian Agri dalam kemitraan petani kecil, kami berharap dapat mendukung petani kecil mandiri yang menghadapi tantangan seperti kurangnya pengetahuan agronomi dan kurangnya akses terhadap pasar yang lebih besar. Hal ini juga merupakan bagian dari komitmen jangka panjang kami untuk membantu 5.000 petani swadaya mencapai Sertifikasi RSPO pada tahun 2030,” seperti yang disampaikan oleh Doris Sukanto, Sustainability Officer Asian Agri ditulis Senin (13/11/2023).

Di Indonesia, volume produksi CSPO tumbuh 2,9% menjadi 8,64 juta metrik ton pada tahun 2022 dibandingkan 8,4 juta metrik ton pada tahun 2021. Konsumsi CSPO juga meningkat, dengan volume meningkat sebesar 3,9% menjadi 318,400 metrik ton pada tahun 2022, dibandingkan dengan 229,000 metrik ton pada tahun 2021. Dalam hal konsumsi domestik secara keseluruhan di Indonesia, serapan CSPO tumbuh dari 1,2% pada tahun 2021 menjadi 1,7% pada tahun 2022.

“Selama bertahun-tahun, anggota RSPO telah memainkan peran fundamental dalam terus mengarahkan skala menuju tingkat keberlanjutan yang lebih tinggi dalam sektor minyak sawit Indonesia. Di Indonesia, semua tanda-tanda menunjukkan adanya industri yang siap menerima standar keberlanjutan global RSPO, yang merupakan industri kelapa sawit terbaik. Baik itu peningkatan sertifikasi di kalangan petani kecil dan pabrik atau peningkatan penyerapan lokal, remediasi, dan bahkan konservasi, kami melihat kemajuan yang menggembirakan, dan hal ini bergantung pada kekuatan kolaborasi,” kata Deputi Direktur Transformasi Pasar RSPO, Indonesia, Mahatma Windrawan Inantha.

Baca Juga:   Permintaan Meningkat, 224 Cabin Crew Dilepas ke Arab Saudi

Pada tahun 2022, 362.000 hektar hutan dan kawasan yang dinilai perlu untuk konservasi telah dilindungi secara global melalui standar, sistem dan prosedur RSPO, yang luasnya hampir enam kali luas DKI Jakarta.

Indonesia mereprentasikan proporsi terbesar kawasan konservasi ini, yaitu sebesar 150.000 hektar atau 40% dari total kawasan konservasi RSPO.

WWF, salah satu anggota pendiri RSPO, secara aktif mempromosikan produksi minyak sawit berkelanjutan melalui berbagai program dan proyek di beberapa lanskap prioritas konservasi di seluruh Indonesia.

Tujuan utamanya adalah menghilangkan deforestasi dari rantai pasokan minyak sawit melalui inovasi serta kombinasi pendekatan lanskap dan yurisdiksi.

WWF juga terlibat dalam intervensi pasar dengan mendorong perusahaan-perusahaan hilir untuk menggunakan minyak sawit berkelanjutan bersertifikat (CSPO). Inisiatif ini didorong oleh potensi pasar domestik Indonesia.

Berdasarkan survei WWF bersama Nielsen dan MarkPlus, kemauan konsumen (di kota-kota besar) untuk membeli produk komoditas berkelanjutan (seperti produk berbasis CSPO) meningkat dari 63% pada tahun 2017 menjadi 82% pada tahun 2020.

Namun ketersediaan CSPO Produk berbasis CSPO yang ada di pasaran masih terbatas, hal ini juga disebabkan oleh terbatasnya jumlah pemasok CSPO.

Diungkapkan Angga Prathama Putra, WWF Indonesia Sustainable Palm Oil Project Leader, saat ini pihaknya telah berkolaborasi dengan 1.000 petani sawit guna penerapan praktik sawit berkelanjutan, dimana sebanyak 700 petani sawit telah berhasil memperoleh sertifikat RSPO, serta telah memetakan ketelusuran untuk 247 petani dengan produksi mencapai 1.402 ton CPO.

“Kami juga sedang menerima anggota baru bagi petani sawit sebanyak 490 petani,” katanya.

Bahkan guna meninkatkan serapan CSPO,WWF juga telah menginisiasi dengan 46 pelaku bisnis, serta diantaranya 11 pelaku berkomitmen dalam meningkatkan produksi minyak sawit berkelanjutannya.

Baca Juga:   3 Cara Beli Tiket Kereta Cepat, Harga Murah dan Promo

“Serta telah mengajak 3 pabrik kelapa sawit dalam upaya mengajak konsumen dalam menggunakan produk minyak sawit berkelanjutan,” tandas Angga.

Pada tahun 2015, Prosedur Remediasi dan Kompensasi (RaCP) telah diadopsi untuk memberikan jalan bagi Anggota RSPO dalam mengatasi masalah deforestasi di masa lalu, sebagai salah satu prasyarat Sertifikasi RSPO.

Pada tanggal 31 Desember 2022, melalui penilaian perubahan penggunaan lahan (LUCA) mengidentifikasi 658 kasus secara global yang dianggap memerlukan Rencana Remediasi atau Rencana Kompensasi, tergantung pada bagaimana kasus ketidakpatuhan terjadi.

Anggota RSPO, yang beroperasi di Indonesia menyumbang 29% dari 311 Rencana Kompensasi yang disetujui untuk dilaksanakan, telah melakukan remediasi seluas 69.804 hektar, suatu wilayah yang jauh lebih besar dari luas DKI Jakarta.

Anggota RSPO, PT Bio Inti Agrindo (PT BIA), yang perkebunan dan wilayah petani plasmanya telah tersertifikasi RSPO, adalah contoh bagaimana operator kelapa sawit di Indonesia memprioritaskan pengembangan prosedur remediasi dan kompensasi untuk meningkatkan standar keberlanjutan dalam sektor ini.

“Sebagai salah satu perkebunan pertama di Papua yang mendapatkan sertifikat RSPO, kami memiliki komitmen yang kuat terhadap program tanggung jawab lingkungan, konservasi, dan pengembangan masyarakat,” kata Kartika Dewi, Manajer ESG, PT BIA.

Pada tanggal 20-22 November 2023, RSPO akan menjadi tuan rumah Konferensi Meja Bundar Tahunan tentang Minyak Sawit Berkelanjutan (RT2023) di Jakarta. Konferensi yang memperingati Hari Jadi RSPO ke-20 pada bulan April 2024 ini bertema ‘Mitra untuk 20 Tahun Berikutnya’ dan akan menampilkan tren-tren utama dan tindakan kolektif yang dapat dimanfaatkan oleh industri ini untuk lebih meningkatkan pengembangan minyak sawit berkelanjutan secara global.

Para ahli dari seluruh dunia akan berkumpul untuk membahas topik-topik yang mendesak untuk ditangani termasuk tentang ketenagakerjaan, pendanaan iklim, sistem ketertelusuran, masa depan jaminan, inklusi petani kecil, ketahanan pangan,
pendekatan yurisdiksi dan masih banyak lagi.

Related Articles

Back to top button