Bisnis

Erick Thohir Curiga Ada ‘Tikus’ Dipengelolaan Dana Pensiun BUMN

LiveNews – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengaku agak khawatir dan curiga akan pengelolaan dana pensiun (Dapen) BUMN saat ini. Untuk dirinya berniat untuk melakukan bersih-bersih untuk menghilangkan ‘tikus’ nakal.

Salah satu upaya kata dia adalah dengan melakukan perluasan audit secara menyeluruh. Hal ini buntut kasus Jiwasraya dan Asabri yang sempat bikin heboh beberapa waktu lalu.

“Setelah kasus Jiwasraya, saya curiga dan khawatir bahwa ada persoalan yang sama pada dana pensiun BUMN,” ujar Erick dalam Konferensi Pers bersama Jaksa Agung ST Burhanuddin di Kejaksaan Agung, Jakarta, Selasa (3/10/2023).

Atas dasar kecurigaan itu, Erick menyebutkan, dirinya memerintahkan Kementerian BUMN untuk melakukan pengecekan langsung dana – dana pensiun BUMN.

Baca Juga:PSSI Terima Rekomendasi Simposium Suporter, Ternyata Begini Isinya

Dan ternyata, dari 48 dana pensiun, sebanyak 34 diantaranya, atau 70% berada dalam kondisi tidak sehat.

Atas temuan itu, Erick terus bergegas. Kali ini, ia meminta bantuan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) untuk melakukan Audit Dengan Tujuan Tertentu.

Audit BPKP itu, kata Erick, dilakukan secara bertahap. Dimana pada tahap awal, Audit Dengan Tujuan Tertentu itu dilaksanakan pada empat Dapen BUMN.

Keempat Dana Pensiun ini, ujar Erick, mengalami kerugian Rp 300 miliar. Penyebabnya diduga karena penyimpangan pada investasinya.

“Ini amat sangat mengecewakan pekerja yang telah bekerja puluhan tahun. Masa tuanya dirampok oleh pengelola yang biadab,” kata Erick geram.

Baca Juga:Laga Timnas Kontra Brunei Darussalam Terancam Batal di Palembang Akibat Asap, Begini Kata Erick Thohir

Lebih jauh, Erick pun meminta Jaksa Agung untuk tidak ragu memberantas oknum pelaku penyimpangan Dana Pensiun itu tanpa pandang bulu.

Baca Juga:   Erick Thohir Gandeng Maruarar Sirait Berantas Mafia Bola, Pengamat: Sangat Tepat

“Pak Jaksa Agung, sikat saja para oknum ini tanpa pandang bulu. Seperti yang Bapak lakukan pada kasus Jiwasraya Asabri. Saya dan seluruh jajaran di Kementerian BUMN siap berhadapan dengan siapa pun yang main – main dengan nasib para pensiunan,” tegas Erick.

Related Articles

Back to top button