Nasional

Jalur Gaza Milik Siapa? Ketahui Sejarah dan Pemimpin Wilayahnya

LiveNews – Jalur Gaza terus menjadi medan panas dalam konflik Israel-Palestina selama bertahun-tahun. Sebenarnya Jalur Gaza milik siapa? Mengapa terus diperebutkan?

Antonio Guterres, Sekretaris Jenderal PBB menggambarkan kondisi saat ini di Jalur Gaza, Palestina bagaikan mimpi buruk kemanusiaan yang tidak pernah berakhir bagi warga sipil. Hal ini disampaikannya dalam Konferensi Kemanusiaan Internasional untuk Populasi Sipil di Gaza yang dilaksanakan di Paris, Kamis (9/11/2023).

Gaza adalah suatu kawasan yang diapit oleh Israel dengan Laut Mediterania, dan berbatasan langsung dengan wilayah Mesir. Kawasan Gaza juga termasuk salah satu wilayah dengan penduduk terpadat di dunia.

Konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Palestina saat ini membuat Jalur Gaza terus-menerus digempur hingga banyak nyawa terenggut. Lalu siapakah pemilik jalur Gaza yang sebenarnya? 

Sejarah Gaza dan Tepi Barat Palestina

Dikutip dari Al Jazeera, blokade darat, udara, dan laut oleh Israel yang dilakukan selama lebih dari 15 tahun berhasil melumpuhkan perekonomian masyarakat di Jalur Gaza. Pergerakan keluar masuknya masyarakat di Jalur Gaza juga dibatasi. 

Sebagian besar penduduk Jalur Gaza merupakan pengungsi dari wilayah Israel. Pada tahun 1948, lebih dari 750.000 warga Palestina diusir dari rumah mereka sesaat setelah Israel mendeklarasikan kemerdekaannya.

Dahulu kala, Palestina merupakan suatu negara yang utuh, sebelum akhirnya diklaim adanya pembentukan negara Israel. Setelah terjadi Perang Dunia I, pada 1992 PBB telah mengamanatkan pemerintahan Palestina kepada Inggris.

Namun, hal tersebut tidak dijalankan dengan baik. Itulah yang menyebabkan terjadinya konflik yang melibatkan warga sipil yang sampai sekarang belum juga menemukan titik damai.

Pada 2023, Israel kemudian memperluas serangan mereka ke Tepi Barat, yang sebelumnya hanya dilakukan di Jalur Gaza. 

Baca Juga:   Kutuk Praktik Penindasan Berekspresi, Guru Besar UI Imbau Generasi Muda Berani Melawan

Perang Enam Hari

Pada 1967, Israel berhasil menduduki Jalur Gaza, Tepi Barat dan Semenanjung Sinai dalam Perang Enam Hari. Israel kemudian mengembalikan Semenanjung Sinai ke Mesir sebagai negosiasi perdamaian pada 1979.

Namun Israel enggan meninggalkan pendudukan di Jalur Gaza dan Tepi Barat Palestina. Mereka terus menerus melakukan intervensi dan memperluas wilayahnya dengan menekan daerah Palestina.

Israel terus melakukan perluasan wilayah pendudukan ilegal di dua wilayah tersebut. Sehingga hal inilah yang membuat wilayah Palestina semakin sempit.

Pemimpin Jalur Gaza dan Tepi Barat Palestina

Pendudukan Israel di Gaza sempat berakhir pada 2005 usai mantan Perdana Menteri Israel, Ariel Sharon menarik mundur 8.000 pemukiman Yahudi dari wilayah tersebut. Selanjutnya pada tahun 2006, Hamas berhasil memenangkan pemilu legislatif yang akhirnya memecah pemerintahan Palestina pada wilayah Gaza dan Tepi Barat.

Hingga kini, Gaza dikuasai oleh pasukan Hamas, sedangkan Tepi Barat dikuasai oleh Otoritas Palestina yang didominasi oleh pasukan Fatah.

Meski demikian, Israel tidak mudah menyerah untuk mengambil kendali atas daerah kekuasaan Palestina tersebut. Selain itu, Israel masih memegang kendali atas kebutuhan pokok Gaza, seperti air dan listrik.

Hingga kini, Israel pun kerap kali melancarkan aksi blokade untuk menekan pemerintahan di jalur Gaza.

Kontributor : Rishna Maulina Pratama

Related Articles

Back to top button